PM Muhyiddin menjadi penerima pertama program vaksinasi Covid-19 nasional

Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin akan menjadi orang pertama yang menerima vaksin Covid-19 ketika program vaksinasi nasional dilaksanakan di negara ini akhir bulan ini.

Perkara ini disahkan oleh Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi Khairy Jamaluddin, yang juga menteri penyelaras Program Imunisasi Covud-19 Nasional.

“Ya, saya mengesahkan bahawa PM (Perdana Menteri) akan menjadi orang pertama yang diberi vaksin dengan vaksin Pfizer untuk memberi keyakinan kepada masyarakat bahawa vaksin itu selamat,” katanya di acara bual bicara TV Bernama, “Ruang Bicara”, malam semalam.

4 Februari lalu, Muhyiddin dilaporkan mengatakan bahawa Program Imunisasi Nasional Covid-19 akan dimulakan pada akhir bulan ini dengan pemerintah mensasarkan 80 peratus penduduk negara itu atau 26.5 juta individu untuk menerima vaksin, yang akan dilakukan dalam tiga fasa. dan akan diberikan secara percuma.

Fasa pertama, dari Februari hingga April, adalah untuk 500,000 barisan hadapan yang terlibat secara langsung dalam memerangi Covid-19, sementara fasa kedua, dari April hingga Ogos, adalah untuk kumpulan berisiko tinggi, yang terdiri daripada warga emas berusia 60 tahun dan di atas dan kumpulan rentan dengan masalah morbiditi, seperti penyakit jantung, obesiti, diabetes dan tekanan darah tinggi, serta orang kurang upaya (OKU).

Fasa ketiga adalah dari Mei hingga Februari tahun depan dan untuk mereka yang berumur 18 tahun ke atas.

Mengenai dakwaan bahawa Malaysia mendapat vaksin Covid-19 lebih lambat daripada negara maju lain dan juga negara jirannya, Khairy mengatakan itu kerana Malaysia lebih fokus untuk merancang program imunisasi vaksinasi yang lebih cekap dan berkesan.

Baca Lagi | Vaksin Covid-19 juga untuk orang asing, termasuk pendatang tanpa dokumen

“Kami tidak terlambat, seperti Australia, Korea Selatan dan Jepun yang masih belajar (vaksin yang sesuai). Saya ingin mempercepat proses pembelian dan pengiriman dan sejauh ini, menurut perjanjian yang ditandatangani, kami akan menerima (vaksin) pada bulan Februari, “tambahnya.

Khairy mengatakan Indonesia dapat mendapatkan vaksin Sinovac lebih awal kerana republik itu menjadi tempat percobaan, sementara Singapura juga mendapat vaksin lebih awal kerana pelaburannya dengan Pfizer-BioNTech, yang merupakan pengeluarnya. Oleh itu, kedua-dua negara diberi keutamaan oleh pengeluar, tambahnya.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

KDNK 2020 Malaysia menyusut 5.6 peratus, kejatuhan terbesar sejak Krisis Kewangan Asia 1998

Read Next

Kejayaan ADSCC merawat enam pesakit barah dengan teknologi pemindahan sumsum tulang

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x