Junta Myanmar menyalahkan pemadaman internet terhadap pejuang anti-kudeta

Junta Myanmar membantah menggantung internet di wilayah yang dilanda konflik, menyalahkan sekian lama pemadaman data terhadap penunjuk perasaan anti-kudeta yang telah menghancurkan menara komunikasi milik tentera.

Negara Asia Tenggara berada dalam kekacauan sejak militer menggulingkan pemerintahan Aung San Suu Kyi pada bulan Februari, memicu demonstrasi demokrasi besar yang telah dilakukan pasukan keselamatan untuk menghentikan tindakan keras berdarah.

Beberapa orang dalam gerakan anti-kudeta membentuk “pasukan pertahanan rakyat” tempatan di kota mereka untuk melawan, dan dalam beberapa minggu terakhir memusnahkan beberapa menara komunikasi milik Mytel milik tentera di negara bagian Chin barat.

Laporan mengenai pemadaman internet dan data – terutama di wilayah di mana pasukan pertahanan tempatan dan tentera terkunci dalam konflik – muncul tidak lama kemudian.

Kementerian luar negeri junta semalam menafikan bahawa Majlis Pentadbiran Negeri – sebagaimana yang dijuluki oleh rejim ketenteraan – bertanggungjawab.

“Sebenarnya, sambungan internet baru-baru ini terganggu akibat tindakan pengganas seperti memusnahkan menara komunikasi oleh kumpulan pengganas,” kata kementerian itu dalam satu kenyataan.

“Kementerian mendesak beberapa misi asing di Yangon untuk benar-benar mengesahkan maklumat sebelum membuat pernyataan.”

Pasca rampasan kuasa Myanmar tidak asing dengan pemadaman internet, dengan junta memberlakukannya pada awal 1 Februari ketika tentera menangkap Suu Kyi dan ahli politik terkemuka lain dari parti Liga Nasional untuk Demokrasi.

Pemadaman data mudah alih di seluruh negara juga dikenakan pada waktu malam pada minggu-minggu selepas powergrab.

Pada hari Ahad, pejuang anti-kudeta memberitahu AFP bahawa perkhidmatan telekomunikasi di bandar Pinlebu, Kawlin dan Wuntho di wilayah Sagaing utara – di mana pertempuran dengan tentera telah sengit – telah turun sejak awal pagi.

“Kami tidak dapat menggunakan internet dan telepon” sejak pukul 2:00 pagi, seorang pejuang anti-kudeta yang melarikan diri dari Kawlin kepada AFP, sambil menambahkan bahawa pasukan keselamatan membanjiri daerah itu.

“Orang-orang khawatir junta akan melancarkan operasi besar,” katanya, yang tidak mahu disebutkan namanya.

Anggota pasukan pertahanan tempatan yang lain mengatakan bahawa mereka tidak lagi dapat menjangkau pejuang mereka di Pinlebu.

Baca Lagi | Nazri Aziz untuk memberi keterangan sebagai saksi pendakwaan kes rasuah Lim Guan Eng

Serangan yang meningkat dari para pejuang anti-kudeta terjadi setelah “Kerajaan Perpaduan Nasional” yang diisytiharkan sendiri, yang kebanyakannya terdiri dari anggota parlimen dari parti yang digulingkan Suu Kyi, mendesak warga untuk menargetkan aset ketenteraan di daerah mereka.

Lebih daripada 1,100 orang awam terbunuh dan sekitar 8,000 ditangkap sejak rampasan kuasa, menurut pemerhati tempatan.

Junta mempertahankan perampasan kekuasaannya dengan menuduh penipuan besar-besaran semasa pilihan raya pada akhir tahun 2020 yang telah dimenangkan oleh parti Suu Kyi dengan tanah runtuh.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Ketua CCID Bukit Aman mengesahkan siasatan laporan Najib terhadap LHDN

Read Next

Kedudukan kewangan Kerajaan akan bertambah baik pada tahun 2023

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.