Jangan anggap membentuk pakatan politik pasca pilihan raya sebagai ‘parti-melompat’, kata Mahathir

Menubuhkan pakatan politik selepas pilihan raya untuk kemudiannya membentuk pemerintah yang berkuasa tidak boleh dianggap sebagai parti yang melompat parti, kata Ahli Parlimen Langkawi, Tun Dr Mahathir Mohamad hari ini.

Di Parlimen ketika membahaskan ucapan Yang di-Pertuan Agong, Dr Mahathir menyatakan bahawa adalah penting bahawa undang-undang antipihak melompat secara terperinci tentang bagaimana ia menafsirkan melompat parti dan bukannya larangan menyeluruh.

“Ini kerana ketika ada pemilihan, kadang-kadang tidak ada partai yang memiliki jumlah yang cukup untuk membentuk pemerintah.

“Dalam pemerintahan seperti itu, ada kebutuhan untuk pihak lain untuk bersama partai dengan jumlah terbanyak sehingga jumlah anggota parlimen dalam pemerintahan melebihi setengah dari jumlah di Dewan Rakyat.

“Perikatan antara pihak lain dengan partai terbesar tidak dapat ditafsirkan sebagai melompat parti jika dilakukan dengan baik, sesuai dengan konstitusi parti dan keputusan itu dibuat semasa pertemuan partai di mana mereka memutuskan untuk bersama dengan parti terbesar untuk mendapatkan yang terbesar jumlah kerusi untuk membentuk kerajaan, ” katanya.

Dia juga menyatakan bahawa isu undang-undang antipihak harus dikaji lebih jauh untuk memastikan Parlimen dapat menjalankan fungsinya tanpa gangguan.

Parti Pejuang Tanah Air Dr Mahathir telah menggayakan dirinya sebagai “kekuatan ketiga” yang ingin menjadi “raja” bagi siapa yang memerintah Putrajaya.

Hingga kini, ia tidak bersekutu dengan pakatan pembangkang Pakatan Harapan (PH), walaupun menentang kerajaan Perikatan Nasional (PN).

Baca Lagi | Dr M: Pejuang ingin memastikan kerajaan bertanggungjawab

Dia telah memimpin PH untuk mengalahkan Barisan Nasional setelah enam dekad pada tahun 2018, hanya untuk menjatuhkan pemerintahannya tahun lalu berikutan peletakan jawatannya setelah kehilangan komando majoriti Dewan Rakyat.

PN hanya dibentuk selepas itu, dibuat dari bekas musuh politik Umno, PAS, dan parti lama Dr Mahathir Bersatu.

Abdullah Hakim

Kewartawanan dan berita adalah cawan kopi saya setiap hari

Read Previous

Guan Eng: Lebih banyak hospital lapangan diperlukan di Pulau Pinang

Read Next

Perak memulakan vaksinasi Covid-19 untuk remaja

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.