Jadi bagaimana jika perbualan yang bocor dengan Zahid itu benar, tanya Anwar

Presiden PKR Datuk Seri Anwar Ibrahim hari ini mengatakan tidak ada masalah walaupun perbualan yang dirakam yang didakwa antara dia dan Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi adalah tulen.

Setelah dipanggang oleh moderator forum yang dianjurkan oleh Majlis Profesor Negara, Anwar juga mengatakan klip audio itu bukan “masalah besar” berbanding masalah yang dihadapi oleh masyarakat.

“Jika ia (audio) itu benar … jika itu benar, (lalu) apa masalahnya? Adakah pengkhianatan di sana? Adakah terdapat rasuah di sana? Adakah terdapat kesalahan jenayah? Tidak ada. “

“Ada apa dengan dia? Menyebarkan, mengintip rakaman, itu satu kesalahan. Siapa yang melakukannya jadi bagaimana jika ia asli?

“Kedua, apakah benar pemerintah ini, menteri dalam negeri, menteri komunikasi bising (kerana bocor)? Adakah mereka pernah mendengar audio dan video lain? Banyak!

“Nampaknya, sekarang modal politik adalah menyebarkan Anwar-Zahid,” katanya untuk menjawab sejumlah pertanyaan oleh Prof Datuk Mohamad Agus Yusoff yang bersama-sama memimpin acara tersebut.

Anwar juga mengingatkan para hadirin bahawa pemerintah Perikatan Nasional juga terkait dengan “kebocoran audio” yang kononnya Perdana Menteri dan Presiden Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) Tan Sri Muhyiddin Yassin.

“Siapa yang belum pernah mendengar audio Tan Sri Muhyiddin yang mengaitkan nama Yang di-Pertuan Agong, yang berkaitan dengan pemberian jawatan menteri dan GLC kepada Umno?

“(Yang) Bermakna, Umno boleh dibeli. Jadi, kadang-kadang jika kita melihat beberapa menteri yang melompat (untuk memberi komen mengenai kebocoran audio) sekarang, bukan kerana mereka mahu menjaga anggota Umno Melayu atau orang-orang yang sepatutnya mereka wakili. Ini adalah soal prinsip, ”katanya.

Rakaman audio perbualan telefon antara dua orang dengan suara yang menyerupai Anwar dan Zahid muncul di Web minggu ini.

Baca Lagi | Bayern menghadapi jalan keluar Liga Juara-Juara

Klip empat minit itu pertama kali disiarkan di Facebook dan dimulakan dengan ucapan Zahid semasa perhimpunan agung Umno baru-baru ini, di mana dia mengatakan parti itu tidak akan menerima Anwar, DAP atau Bersatu sebagai sekutu.

Ia diikuti dengan perbualan telefon, dengan pembicara yang terdengar seperti Anwar memuji yang lain untuk ucapannya.

Sejak itu, Zahid menyatakan rasa terkejut dan kecewa dengan rakaman tersebut, menyebutnya palsu dan usaha untuk melemahkan dan menghancurkan Umno, sementara Anwar juga menolak rakaman audio itu, dengan cara yang sama menyebutnya palsu dan fitnah dan tipu daya terbaru oleh “beberapa elemen dalam pemerintah kepimpinan ”untuk merosakkan hubungan antara parti dalam pakatan Pakatan Harapan Pembangkang menjelang PRU15.

Beberapa klip audio muncul pada Mei tahun lalu kononnya mengenai pertemuan Bersatu yang berlaku sebelum kemelut politik Malaysia pada Februari 2020.

Suara seorang lelaki yang terdengar seperti Muhyiddin terdengar mengusulkan dalam pertemuan yang didakwa berlangsung pada 23 Februari, agar Bersatu bergabung dengan Umno untuk membentuk parti politik terbesar di negara ini.

Walaupun beberapa sumber mengakui pertemuan itu berlaku, Muhyiddin masih belum mengulas klip audio tersebut.

Selepas forum hari ini, Mohamad Agus, yang juga pensyarah sains politik dari Universiti Kebangsaan Malaysia, mengatakan bahawa dia “secara peribadi” berpendapat bahawa suara yang dirakam adalah dari Anwar dan Zahid.

Walaupun dia mengatakan tidak ada yang salah dengan kandungannya, dia mengakui bahawa kebocoran itu juga akan menyentuh isu privasi dan keselamatan kerana ia melibatkan perbualan telefon peribadi antara dua individu.

“Namun, saya rasa dia (Anwar) harus bersikap bersih dan mengakui jika suara itu adalah miliknya,” katanya kepada media setelah acara itu.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Bayern menghadapi jalan keluar Liga Juara-Juara

Read Next

Man United kembali membenam Spurs, Lingard mengangkat West Ham ke tangga keempat

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.