Israel dan Palestine sama-sama menuntut kemenangan atas gencatan senjata

Israel dan Hamas sama-sama mengaku kemenangan semalam setelah pasukan mereka mengakhiri pertempuran 11 hari, tetapi pegawai kemanusiaan memberi amaran bahawa kerosakan pada Gaza akan memakan masa bertahun-tahun untuk dibina semula.

Setelah bekerja di belakang tabir selama berhari-hari untuk mencapai gencatan senjata, Gedung Putih mengatakan Washington telah mendapat jaminan dari pihak-pihak terkait bahawa mereka komited untuk gencatan senjata.

Ketika warga Palestin dan Israel mulai menilai skala kerusakan, seorang Gazan mengatakan kejiranannya seolah-olah telah dilanda tsunami. “Bagaimana dunia dapat menyebut dirinya bertamadun?” Tanya Abu Ali, berdiri di sebelah runtuhan blok menara 14 tingkat.

Pegawai Palestin meletakkan kos pembinaan semula pada puluhan juta dolar, sementara ahli ekonomi mengatakan pertempuran itu dapat mengekang pemulihan ekonomi Israel dari pandemi Covid-19.

Lima lagi mayat ditarik dari runtuhan Gaza, menjadikan jumlah kematian hingga 248 orang, termasuk 66 kanak-kanak, dengan lebih dari 1,900 cedera.

Tentera Israel mengatakan seorang tentera Israel telah terbunuh serta 12 orang awam, termasuk dua kanak-kanak. Beratus-ratus dirawat kerana cedera setelah penyelamatan roket menyebabkan panik dan menghantar orang jauh ke Tel Aviv bergegas ke tempat perlindungan.

Jurucakap Pertubuhan Kesihatan Sedunia, Margaret Harris berkata, kemudahan kesihatan di Gaza berisiko ditimpa ribuan kecederaan.

Dia meminta akses segera ke Jalur Gaza untuk mendapatkan bekalan dan kakitangan kesihatan. “Cabaran sebenarnya adalah penutupan,” katanya pada taklimat PBB maya.

Baca Lagi | Siasatan bebas mengenai kematian Sivabalan dalam tahanan, IGP harus bertindak

Selama bertahun-tahun Gaza mengalami sekatan Israel yang menyekat perjalanan orang dan barang, serta sekatan oleh Mesir.

Kedua-dua negara memetik kebimbangan mengenai senjata yang sampai ke Hamas, kumpulan Islam yang menguasai Gaza dan memimpin serangan roket. Warga Palestin mengatakan bahawa sekatan tersebut adalah hukuman kolektif terhadap 2 juta penduduk Gaza.

Fabrizio Carboni, pengarah serantau Komite Palang Merah Antarabangsa, menyuarakan seruan WHO untuk mendapatkan bekalan perubatan segera, sambil menambahkan: “Akan memakan masa bertahun-tahun untuk membangun kembali – dan lebih banyak lagi untuk membangun kembali kehidupan yang patah.” Presiden AS Joe Biden pada hari Khamis mengatakan bahawa bantuan akan dihantar dengan cepat ke Gaza, tetapi berkoordinasi dengan Pihak Berkuasa Palestin – pesaing Hamas yang disokong Barat di Tebing Barat yang dijajah – “dengan cara yang tidak mengizinkan Hamas hanya mengisi semula persenjataan ketenteraannya” .

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Siasatan bebas mengenai kematian Sivabalan dalam tahanan, IGP harus bertindak

Read Next

UAE mengumumkan tawaran untuk menjadi tuan rumah COP 28

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x