Hamilton membahayakan nyawa Verstappen

Bos pasukan Red Bull, Christian Horner menuduh pemenang Grand Prix Britain, Lewis Hamilton, meletakkan nyawa saingan Max Verstappen dalam bahaya dengan pertembungan ‘putus asa’ yang mengakhiri perlumbaan Belanda pada hari Ahad.

Horner berkata, juara dunia tujuh kali Mercedes, pemacu paling berjaya dalam sejarah Formula Satu, melakukan kesalahan amatur ketika melakukan hantaran di sudut Copse di pusingan pembukaan dan menolak kemenangan karier ke-99 orang Britain itu sebagai ‘hampa’.

Dia mengatakan Hamilton, yang tidak merasa dia harus disalahkan atas apa yang orang lain juga sebut sebagai insiden perlumbaan, telah membahayakan keselamatan sesama pesaing “.

“Kita bernasib baik hari ini, malangnya setelah kemalangan 51-G, tidak ada yang terluka parah. Yang paling saya marah adalah kurangnya penghakiman, atau salah penilaian dan putus asa, “tambahnya.

“Syukurlah kami berjaya melakukannya hari ini tetapi jika itu menjadi jauh lebih buruk, penalti 10 saat akan kelihatan tidak bermakna.”

Pertembungan kontroversi itu memangkas kejuaraan Verstappen dari 33 mata sebelum perlumbaan menjadi hanya lapan selepas 10 pusingan.

Hamilton dijatuhi hukuman penalti kerana menyebabkan perlanggaran tetapi kembali berlumba untuk mendahului Charles Leclerc dari Ferrari dengan dua pusingan yang tersisa. Ia merupakan kemenangan kemenangan kelapan di rumahnya.

Horner berkata, Verstappen mengalami kecederaan dan lebam dan berada di hospital selepas kemalangan terbesar dalam kariernya di Formula Satu.

Kemalangan itu menyebabkan perlumbaan berhenti sementara penghalang diperbaiki.

“Saya tidak dapat melihat bagaimana Lewis dapat memperoleh kepuasan dari kemenangan apabila anda meletakkan rakan pesaing dan pemandu anda di hospital,” kata Horner.

Verstappen juga mengikuti Twitter.

“Senang saya baik-baik saja. Sangat kecewa kerana dibawa keluar seperti ini. Hukuman yang diberikan tidak membantu kita dan tidak berlaku adil terhadap tindakan berbahaya yang dilakukan Lewis di landasan yang betul, “kata anak muda Belanda itu.

“Menonton perayaan ketika masih di hospital adalah tingkah laku yang tidak sopan dan tidak sportif tetapi kami terus maju.”

Baca Lagi | Muhyiddin memberitahu atlet Malaysia untuk memenangi emas di Tokyo

Hamilton telah membuat pusingan terpantas pada hari Jumaat yang layak untuk perlumbaan pecut pertama Sabtu yang kemudian menentukan kedudukan tiang untuk perlumbaan Ahad.

Verstappen mendahului kedudukan di awal pecut dan tidak pernah diancam.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Persidangan khas Dewan Negara pada bulan Ogos untuk memberi tumpuan kepada taklimat menteri

Read Next

Raja Nong Chik mungkin bertanding di Lembah Pantai sebagai calon bebas

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.