Dr Mahathir mempengerusikan mesyuarat pertama majlis pemulihan nasional

Bekas perdana menteri Tun Dr Mahathir Mohamad berkata, majlis pemulihan nasional alternatif yang bersidang buat pertama kalinya hari ini untuk membincangkan keadaan Covid-19 Malaysia.

Dr Mahathir mengatakan bahawa dia bertemu hampir dengan 18 anggota yang merangkumi Timbalan Speaker Dewan Rakyat, Datuk Seri Azalina Othman Said serta beberapa anggota yang disebut sebagai Majlis Orang-orang Tertinggi yang dibentuknya setelah Pakatan Harapan memenangi pilihan raya umum 2018.

Menurut gambar yang disiarkan di laman Facebook Dr Mahathir, pertemuan itu juga menampilkan Ketua Pengarah Kesihatan Tan Sri Dr Noor Hisham Abdullah tetapi tidak disenaraikan sebagai ahli.

Bekas PM itu mengatakan bahawa dia dan yang lain di dewan itu terpaksa bertindak kerana tidak bertanggungjawab untuk diam ketika keadaan Covid-19 di negara itu memburuk, seperti yang dibuktikan dengan jumlah kes baru yang tinggi hari ini.

“Hari ini saya bertemu hampir dengan 18 tokoh dan pakar dalam bidang kesihatan, ekonomi, undang-undang dan politik yang sebelumnya saya cadangkan untuk menjadi anggota Majlis Pemulihan Nasional.

“Saya percaya mereka setuju untuk berpartisipasi kerana mereka juga merasa perlu melakukan sesuatu untuk membantu negara semasa bencana ini,” katanya.

Dr Mahathir mengulangi bahawa dewan itu akan apolitik kerana tujuannya adalah semata-mata untuk mengembangkan cadangan dan penyelesaian terhadap wabak tersebut.

Pendekatan ini akan lebih produktif daripada terus mengkritik pemerintah, jelasnya.

Kumpulan yang dihimpunkan memiliki banyak pengetahuan dan pengalaman yang dapat bermanfaat bagi pemerintah, tambahnya.

“Sekiranya usaha kita dapat membantu rakyat Malaysia dan negara, ini berarti kita telah melaksanakan tanggungjawab kita sebagai warganegara Malaysia.”

Dr Mahathir pertama kali memilih sebuah majlis pemulihan nasional setelah cadangannya untuk membentuk Majlis Operasi Nasional (Mageran) mengundang kecurigaan bahawa ia akan digunakan untuk merampas kuasa pemerintah.

Bulan lalu, kerajaan persekutuan mengumumkan pembentukan Majlis Pemulihan Nasional, dengan Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin sebagai pengerusinya, untuk mengawasi pelaksanaan Rancangan Pemulihan Nasional.

Dr Mahathir sebelum ini menolak dewan pemerintah, dengan mengatakan ia serupa dengan meminta masalah itu menjadi jalan keluarnya sendiri.

Selain Azalina, anggota dewan Dr Mahathir yang lain termasuk Tan Sri Rafidah Aziz, Dr Jomo K Sundaram, Tan Sri Lin See Yan, mantan ketua Danaharta Tan Sri Azman Yahya, dan mantan ketua Petronas Tan Sri Hassan Marican.

Baca Lagi | Zahid dan UMNO ingin menandatangani deklarasi untuk menarik sokongan untuk Perikatan

Turut disertakan ialah Datuk Dr Adeeba Kamarulzaman, Datuk Lam Sai Kit, Datuk Dr Amar Singh HSS, Tan Sri Dr Abu Bakar Suleiman, Dr Kumitaa Theva Das, Datuk Dr Lokman Hakim, Datuk Shad Saleem Faruqi, Datuk Salleh Buang, Samuel Isaiah, Lembah Pantai MP Fahmi Fadzil, MP Muar Syed Saddiq Syed Abdul Rahman, dan MP Segambut Hannah Yeoh.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Messi mempertimbangkan tawaran lain, kata presiden Barcelona

Read Next

Ibu bapa di China serik dengan sistem pendidikan terlampau sempurna

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x