Chiesa menjaringkan gol untuk kemenangan Coppa Italia bagi Juventus

Federico Chiesa merangkul kemenangan Coppa Italia untuk Juventus dan trofi pertama untuk jurulatih Andrea Pirlo dengan kemenangan 2-1 ke atas Atalanta pada final pada hari Rabu.

Satu lagi penyingkiran awal Liga Juara-Juara dan pertahanan gelaran Serie A yang lemah membuatkan Pirlo menatap musim debut yang mengecewakan sebagai jurulatih Juventus, tetapi gol dari Dejan Kulusevski dan Chiesa meraih kejayaan di Piala Itali.

Dengan peminat hadir untuk pertama kalinya di Itali sejak Mac, Juve yang memimpin di Stadium Mapei, menentang larian permainan, berkat penamat dari Kulusevski pada minit ke-31.

Atalanta, yang ingin memenangi Piala Itali pertama mereka sejak 1963, pantas menyamakan kedudukan menerusi Ruslan Malinovskiy empat minit sebelum rehat.

Tetapi pasukan Pirlo meningkatkannya setelah rehat dan Chiesa melepaskan gol ke-13 dalam semua pertandingan musim ini pada minit ke-73 untuk mencetuskan adegan gembira di kalangan pemain dan kakitangan Juve pada wisel penamat.

Baca Lagi | Penjaga gol menjadi pencetak gol ketika Alisson menyelamatkan Liverpool

Atalanta’s Duvan Zapata mencipta peluang pertama yang nyata, menggunakan kekuatannya untuk menerobos Matthijs de Ligt sebelum menjaringkan bola untuk Jose Luis Palomino, tetapi pemain pertahanan itu tidak dapat melepaskan peluang pulang.

Itu tetap semua Atalanta, dengan kekuatan Zapata terus menimbulkan masalah, tetapi pada serangan pertama mereka yang sebenarnya, Juve membuka gol setelah Cristiano Ronaldo melaju di jantung pertahanan, dan bola jatuh karena Kulusevski melengkung di rumah.

Malinovskiy, yang menjaringkan gol kemenangan dalam pertemuan liga terakhir antara kedua-dua pasukan, meneruskan rentak mencetak gol atau membantu dalam setiap 10 penampilan terakhirnya dengan penamat yang hebat.

Selepas rehat, intensiti Atalanta menurun, dengan Juve mempunyai peluang besar untuk memimpin, tetapi Chiesa hanya dapat memukul tiang setelah mengikat belakang dari Ronaldo.

Chiesa tidak dapat dinafikan, bagaimanapun, ketika dia mencatat kemenangan melawan Atalanta menjadi lima dalam semua pertandingan – menentang pasukan Serie A yang lain yang dia telah menjaringkan lebih banyak gol – dengan penamat yang baik setelah satu lawan dua dengan Kulusevski.

Atalanta melemparkan badan ke depan, tetapi mereka tidak dapat menguji penjaga gawang veteran Juve, Gianluigi Buffon, bermain berpotensi menjadi permainan terakhirnya untuk kelab, ketika pasukan Pirlo meraih Coppa Italia ke-14 – lima lebih banyak daripada pasukan lain – dengan mudah.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Agenda tersembunyi dan pendorong di sebalik pertumpahan darah Israel-Palestin

Read Next

Neelofa di radar polis lagi

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x