Bolehkah syarikat media sosial menggantung Trump?

Twitter dan Facebook pada hari Rabu (6 Jan) buat sementara waktu mengunci akaun Presiden Donald Trump, ketika gergasi teknologi berusaha keras untuk menuntut dakwaannya yang tidak berasas mengenai pilihan raya presiden AS di tengah rusuhan di ibu negara.

Twitter menyembunyikan dan mewajibkan penghapusan tiga tweet Trump “sebagai akibat dari situasi ganas yang belum pernah terjadi sebelumnya dan berterusan di Washington, DC”, setelah penunjuk perasaan pro-Trump menyerbu Capitol AS dalam usaha memaksa Kongres untuk menyekat pelantikan Presiden- memilih Joe Biden.

Syarikat media sosial memutuskan minggu lalu bahawa mereka sudah cukup melihat Presiden Donald Trump.

Facebook dan Instagram menggantung Trump sekurang-kurangnya sehingga Hari Perasmian. Twitch dan Snapchat juga melumpuhkan akaun Trump. Sebagai tambahan, Twitter mengakhiri jangka masa hampir 12 tahun dan menutup akaunnya, memutuskan talian komunikasi segera kepada 89 juta pengikutnya.

Konservatif menangis busuk.

“Ucapan Percuma Diserang! Penapisan berlaku seperti tidak pernah berlaku sebelumnya! Jangan biarkan mereka mendiamkan kita. Daftar di http://DONJR.COM untuk terus berhubung! ” anak sulungnya, Donald Trump Jr, tweet pada hari Jumaat.

Seperti yang dijelaskan oleh Perkhidmatan Penyelidikan Kongres dalam sebuah laporan untuk penggubal undang-undang persekutuan dan kakitangannya, tuntutan undang-undang berdasarkan keputusan laman web untuk membuang kandungan sebahagian besarnya gagal. Itu kerana perlindungan kebebasan bersuara yang dinyatakan dalam Pindaan Pertama umumnya hanya berlaku ketika seseorang dicederakan oleh tindakan pemerintah.

Baca Lagi | Sriwijaya Air Indonesia terputus hubungan setelah berangkat dari Jakarta

“Pindaan Pertama tidak berlaku untuk organisasi sektor swasta. Bukan begini cara kerjanya, ”kata Chris Krebs, ketika ditanya pada hari Ahad apakah penapisan oleh syarikat media sosial melanggar kebebasan bersuara.

Krebs mengawasi usaha keselamatan siber pilihan raya di Departemen Keselamatan Dalam Negeri hingga Trump memecatnya ketika dia mempertikaikan tuntutan penipuan pilihan raya. Bercakap di CBS’s Face the Nation Sunday, dia menjelaskan bahawa syarikat menguatkuasakan standard dan polisi mereka sendiri untuk pengguna.

Itulah yang berlaku di Twitter pada hari Jumaat.

Kumpulan hak sivil termasuk Liga Anti-Fitnah dan Warna Perubahan meminta syarikat media sosial menangguhkan akaun Trump secara kekal. Menurut penyelidik dan siaran awam, retorik dan nasihat ganas mengenai persenjataan meningkat dengan ketara dalam tiga minggu kebelakangan ini di banyak platform media sosial kerana banyak kumpulan merancang demonstrasi untuk hari Rabu, termasuk penyokong Trump, nasionalis kulit putih dan peminat teori konspirasi yang luas QAnon .

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Ratu boling Malaysia Shalin akan fokus pada litar profesional setelah bersara dari skuad kebangsaan

Read Next

Khabar angin mengatakan Hishammuddin akan dijadikan timbalan PM

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x