Ratu boling Malaysia Shalin akan fokus pada litar profesional setelah bersara dari skuad kebangsaan

Ratu boling kebangsaan dan bekas juara dunia, Shalin Zulkifli akan menumpukan perhatiannya untuk mengejar impian masa kecilnya untuk menjadi juara di litar boling profesional.

Ini adalah satu-satunya perkara yang perlu dicapai, kata atlet berusia 42 tahun yang baru-baru ini mengumumkan persaraannya sebagai pemain kebangsaan.

“Dalam senarai pencapaian saya, semuanya ada, Sukan SEA, Sukan Asia, Sukan Komanwel dan juga gelaran juara dunia. Tetapi saya belum mencapai apa-apa di litar pro. Hanya itu yang mengelak saya.

“Sebelum ini, saya menyertai litar pro tetapi pencapaian terbaik saya adalah tempat kedua. Oleh itu, saya mahu mencapai sasaran saya, dan itulah sebabnya saya mahu melakukan yang terbaik untuk mewujudkan impian saya, InsyaAllah (Insya Allah) menjelang tahun depan, ”katanya semasa sidang akhbar khas yang mengumumkan persaraannya hari ini.

Shalin, yang mengukir karier yang menakjubkan dengan 74 pingat sepanjang 28 tahun dalam boling antarabangsa, menyerahkan surat peletakan jawatannya kepada ketua jurulatih, Holloway Cheah pada hari Selasa.

Baca Lagi | Bintang luncur ais membuat pulangan bergaya

Shalin menjelaskan bahawa kecederaan yang sering dialaminya juga disebabkan oleh keputusannya untuk meninggalkan skuad kebangsaan.

“Saya tidak tahu berapa lama saya boleh terus bertanding, itulah salah satu sebab mengapa saya bersara kerana saya mengalami banyak kecederaan. Saya cedera di hampir setiap kejuaraan yang saya sertai. Terutama dalam lima tahun kebelakangan ini, saya mengalami banyak kecederaan.

“Saya perlu berehat dan sembuh dengan betul sebelum saya bertanding di litar pro pada bulan April,” katanya, sambil menambah bahawa dia berharap dapat menerbitkan biografi tentang dirinya, terutama perjalanannya dalam sukan tenpin boling.

Baca Lagi | Suhakam menyuruh Putrajaya mengkaji semula Akta Pertubuhan

Shalin mula bermain boling tenpin ketika berusia sembilan tahun dan pada tahun 1991, dia dinobatkan sebagai Girl Sports of the Year yang paling menjanjikan di Selangor. Tiga tahun kemudian, dia memenangi Kejuaraan Wanita All-Star Kent 1994, menjadi pemain Malaysia pertama dan termuda yang pernah melakukannya.

Sejak saat itu, dia tidak menoleh ke belakang ketika meraih gelaran demi gelaran di peringkat kebangsaan, Sukan SEA, Sukan Asia, Sukan Komanwel dan bahkan muncul sebagai juara dunia.

Shalin, pemenang Olahragawati Nasional Terbaik lima kali pada tahun 1994, 1996, 1997, 2001 dan 2002, memenangi pingat emas Kejuaraan Pasukan Wanita Dunia sebanyak tiga kali, pada tahun 2003 di Malaysia, 2007 di Mexico dan terakhir pada tahun 2017 di Las Vegas, Amerika Syarikat. Sementara itu, Kementerian Belia dan Sukan meminta Majlis Sukan Negara (NSC) untuk terus berbincang dengan Shalin, rancangan masa depannya.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Suhakam menyuruh Putrajaya mengkaji semula Akta Pertubuhan

Read Next

Bolehkah syarikat media sosial menggantung Trump?

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x