Belanjawan pertama Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin boleh menjadi kejatuhannya

Belanjawan pertama Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin akan dikaji secara ekstrim setelah dibentangkan hari ini, menjadikannya rentan pada saat sokongan terhadap rancangan perbelanjaan persekutuan masih belum pasti.

Penganalisis politik mengatakan bahawa tidak ada perdana menteri lain yang pernah menghadapi banyak kesulitan dalam membentangkan Belanjawan nasional, terutama kerana sekarang ini telah menjadi proksi untuk gerakan tidak percaya terhadap Muhyiddin yang telah terkubur.

Walaupun semua perdana menteri lain sebelum dia telah mendapat sokongan yang tidak berbelah bagi dari gabungan mereka, Muhyiddin mengetuai pakatan Perikatan Nasional yang rapuh yang tidak termasuk Umno dan Barisan Nasional, namun bergantung kepada keduanya untuk terus berkuasa.

Baca Lagi | Bekas timbalan presiden PAS dibebaskan dengan syarat atas 16 tuduhan CBT

Muhyiddin telah berjuang untuk mengadakan pakatan pemerintah yang rapuh bersama-sama, setelah Umno hampir menarik balik sokongannya setelah para pemimpin partinya ditengking untuk memainkan peranan penting dalam pemerintahan PN.

Walaupun saingannya, baik di dalam koalisi Muhyiddin sendiri dan di pihak Pembangkang, telah menyatakan bahawa mereka akan menyokong Belanjawan 2021 demi kepentingan negara, para penganalisis mengatakan bahawa mereka tidak mungkin melepaskan tekanan dari Muhyiddin.

Wong Chin Huat, saintis politik di Jeffrey Sachs Center on Sustainable Development, percaya pemeriksaan Belanjawan oleh Pembangkang akan menjadi sengit, dengan blok itu kemungkinan ingin memaksa konsesi dengan memanfaatkan majoriti koalisi yang tidak pasti.

“Pemeriksaan yang teliti dan cadangan konkrit untuk mengubah rancangan Belanjawan – atau menolaknya jika pemerintah menolak – tidak boleh dipandang negatif sebagai berpolitik,” kata penganalisis itu.

“Untuk memastikan Belanjawan disahkan dengan lancar setelah perdebatan yang ketat, pemerintah yang berkuasa memiliki kewajiban untuk membuat ‘perjanjian kepercayaan dan penawaran’ dengan Pembangkang.”

Gabungan Muhyiddin hampir runtuh setelah separuh daripada 39 ahli parlimen Umno dikhabarkan telah memberikan sokongan mereka kepada Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim dalam usaha pengambilalihan yang akhirnya gagal.

Ini mendorong perbincangan mengenai rancangan untuk mengubah belanjawan menjadi suara tidak percaya terhadap presiden Parti Pribumi Bersatu Malaysia, setelah hampir dua lusin usul untuk menguji mayoritas perdana menteri dikemukakan.

Gerakan Anggota Swasta hanya dapat dipercepat untuk dibentangkan dengan arahan menteri undang-undang de facto.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Indira Gandhi mendakwa IGP ke Mahkamah

Read Next

Anisa Hassan membuat aplikasi Joompa membantu umat Islam mencari cinta secara online

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x