Bank Dunia melihat Malaysia beralih ke negara berpendapatan tinggi menjelang 2024

Malaysia kemungkinan akan mencapai peralihan ke ekonomi berpendapatan tinggi antara 2024 dan 2028, yang mencerminkan lintasan pembangunan transformasi ekonomi negara selama beberapa dekad yang lalu, menurut Kumpulan Bank Dunia.

Namun, ia mengatakan pembaharuan lebih lanjut diperlukan untuk berjaya bergabung dengan barisan ekonomi terkemuka dan maju yang lain.

Hal ini mengatakannya dalam laporan terbarunya, “Bertujuan Tinggi – Menavigasi Tahap Pembangunan Malaysia Berikutnya yang dilancarkan dalam talian pada hari Selasa.

Pendapatan nasional kasar per kapita Malaysia adalah AS $ 11,200 (RM46,077), menurut anggaran terkini, dan hanya AS $ 1,335 pendek dari tahap ambang semasa yang menentukan ekonomi berpendapatan tinggi.

“Malaysia mempunyai cita-cita untuk menjadi bukan hanya ekonomi berpendapatan tinggi, tetapi pertumbuhan di mana pertumbuhan dapat bertahan dan dikongsi bersama,” kata naib presiden Bank Dunia untuk Asia Timur dan Pasifik, Victoria Kwakwa, ketika melancarkan laporan itu.

Laporan itu dilancarkan secara rasmi oleh Menteri Kewangan Datuk Seri Tengku Zafrul Abdul Aziz, sementara Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Ekonomi) Mustapa Mohamed membahas rancangan pembangunan Malaysia seterusnya.

Baca Lagi | Twitter meneroka ciri ‘undo send’ untuk pengguna yang membayar

Kwakwa menyatakan bahawa ciri utama laporan ini adalah menanda aras Malaysia terhadap bukan hanya rakan sebaya di Asean tetapi juga terhadap rakan sebaya – Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Negara-negara Pembangunan dengan ekonomi maju – yang Malaysia ingin bergabung, dan, yang penting terhadap 19 negara lain negara yang berjaya beralih dari status berpendapatan sederhana hingga tinggi dalam tempoh 30 tahun yang lalu.

Dia menekankan bahawa Malaysia mempunyai semua sifat yang diperlukan untuk melakukan lompatan tetapi untuk melangkah ke tahap pembangunan berikutnya akan memerlukan langkah-langkah berani dan reformasi yang sukar.

Memetik laporan itu, dia mengatakan bahawa model pembangunan yang bekerja pada masa lalu tidak lagi cukup untuk membantu Malaysia melayari tahap perkembangannya berikutnya, oleh itu, satu set polisi dan institusi yang berbeza diperlukan untuk meningkatkan kualiti, inklusif, dan kelestarian pertumbuhan ekonomi pada masa akan datang.

Laporan itu menyatakan bahawa untuk mempersiapkan diri dengan sebaik mungkin untuk peralihan pendapatan yang mungkin ini dan untuk memastikan Malaysia tidak ketinggalan dari negara-negara berpendapatan tinggi dan maju yang lain, negara harus mencari cara untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, meningkatkan daya saingnya, mewujudkan pekerjaan berkualiti tinggi, mengukuhkan institusi, memastikan kemasukan yang lebih besar, dan memperkuat kemampuannya untuk membiayai peralihan ke status negara maju dan berpendapatan tinggi.

Sementara itu, Tengku Zafrul mengatakan bahawa kemajuan menuju ambang telah diperlambat oleh kesan pandemi Covid-19, tetapi negara ini memiliki kesempatan untuk melakukan reformasi yang berani untuk mempertahankan pertumbuhan di masa depan dan untuk memastikan hasil pertumbuhan akan menguntungkan semua segmen populasi. “Kerajaan berkomitmen untuk terus menilai kualitas, inklusif, dan keberlanjutan pertumbuhan Malaysia.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Pendengaran tuduhan rasuah visa Zahid bermula 24 Mei

Read Next

Kuatkan Pembangkang, jangan bersekutu dengan Perikatan atau ‘kleptokrat’, kata Anwar

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x