Twitter meneroka ciri ‘undo send’ untuk pengguna yang membayar

Twitter Inc sedang menguji fungsi “undo send” yang akan memberi pengguna waktu singkat untuk menarik tweet sebelum diposting, perusahaan itu mengesahkan hari ini.

Penyelidik aplikasi Jane Manchun Wong, yang menemui ciri-ciri media sosial tanpa pemberitahuan dengan melihat kod laman web itu, menge-tweet animasi yang menunjukkan tweet dengan kesalahan ejaan di mana butang “buat asal” tersedia sebelum pemasa pendek habis.

Jurucakap Twitter mengatakan bahawa ciri itu sedang diuji sebagai sebahagian daripada penerokaan syarikat tentang bagaimana langganan dapat berfungsi di platform. Dia mengatakan bahawa Twitter akan menguji dan mengulangi kemungkinan ciri berbayar dari masa ke masa.

Twitter mengatakan bahawa ia mengusahakan model langganan berbayar, yang akan mengurangkan ketergantungannya pada pendapatan iklan, termasuk fitur “super follow” untuk membiarkan pengguna mengenakan bayaran kepada pengikutnya untuk mengakses konten eksklusif yang akan dilancarkan tahun ini.

Ketua Pegawai Eksekutif Jack Dorsey sebelumnya mengatakan laman web itu tidak akan pernah mempunyai “butang edit”, ciri yang telah lama dicari pengguna.

Baca Lagi | Myanmar mengisytiharkan martial law di Yangon

Tetapi Twitter telah memperkenalkan lebih banyak arahan ketika pengguna mengirim tweet seperti bertanya kepada mereka apakah mereka ingin membaca artikel sebelum membagikannya, dan bereksperimen dengan membiarkan orang menyemak balasan tweet sebelum diterbitkan jika menggunakan bahasa berbahaya.

Facebook juga melaporkan menyertakan kemungkinan fitur “batalkan pengiriman” dalam tinjauan pengguna tahun lalu yang menanyakan ciri mana yang ingin dimiliki orang melalui model langganan.

Untuk mengelakkan penipu menargetkan mangsa lain, anda boleh melakukan tugas anda dengan melaporkan e-mel atau halaman Facebook untuk penipuan atau aktiviti yang mengelirukan. Sekiranya anda menggunakan Gmail, anda boleh melaporkan e-mel tersebut sebagai Mesej Phishing untuk semakan dalaman mereka.

Bagaimana untuk mengelakkan ditipu?
1. Sentiasa periksa semula sumber mesej

Petunjuk pertama adalah untuk memeriksa dari mana mesej itu berasal. Sekiranya anda diberitahu melalui e-mel, pastikan ia benar-benar dari platform itu sendiri (mis. Facebook.com) dan bukan beberapa alamat e-mel lain. Sebagai alternatif, anda boleh menjelaskan dengan platform melalui saluran sokongan rasmi.

Dalam kes Facebook, mereka biasanya akan memberitahu anda tentang kesalahan atau pelanggaran di platform Facebook itu sendiri. Begitu juga di YouTube, akan ada peringatan kepada anda mengenai hak cipta atau pelanggaran melalui YouTube Studio.

2. Sahkan URL

Kadang-kadang penampilan boleh menipu. Walaupun URL yang dipaparkan kelihatan sah, anda boleh menoleh untuk melihat apakah URL tersebut dihubungkan ke halaman lain. Walaupun anda tidak sengaja mengkliknya, lihat bar URL untuk melihat perubahan pada nama domain. Seperti contoh yang diberikan di atas, pautan Facebook.com yang sepatutnya masuk ke URL ngrok.io rawak.

3. Cari lencana dan label yang disahkan

Petua ini penting untuk mengesan promo penipuan oleh halaman yang berpura-pura berasal dari jenama asli.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Myanmar mengisytiharkan martial law di Yangon

Read Next

Pendengaran tuduhan rasuah visa Zahid bermula 24 Mei

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x