Myanmar mengisytiharkan martial law di Yangon

Junta Myanmar semalam melancarkan undang-undang tentera di dua bandar Yangon yang padat penduduknya setelah sekurang-kurangnya 18 penunjuk perasaan terbunuh dalam salah satu hari paling mematikan sejak rampasan kuasa 1 Februari.

Keganasan semalam menjadikan jumlah orang terbunuh dalam tunjuk perasaan besar-besaran sejak tentera memerintah pemimpin awam Aung San Suu Kyi dari kekuasaan menjadi sekitar 100 orang, walaupun aktivis dan kumpulan hak asasi percaya jumlahnya lebih tinggi.

Junta berulang kali membenarkan perampasan kekuasaannya dengan menuduh penipuan pilihan raya yang meluas pada pilihan raya November, yang dimenangkan oleh parti Liga Nasional untuk Demokrasi Suu Kyi (NLD).

Media yang dikendalikan oleh kerajaan mengumumkan lewat semalam bahawa perbandaran Hlaing Tharyar yang besar di Yangon dan kawasan perbandaran Shwepyitha yang berdekatan akan diletakkan di bawah undang-undang tentera.

Baca Lagi | Pemberontak muda Myanmar mempertaruhkan nyawa mereka untuk masa depan

Perbandaran yang luas dan miskin dikenali sebagai hab kilang dan rumah kilang pakaian.

Junta “memberikan kekuatan militer dan administrasi kehakiman kepada panglima wilayah Yangon … untuk melakukan keamanan, menjaga aturan hukum dan ketenangan dengan lebih efektif,” kata seorang penyiar di TV yang dikendalikan oleh kerajaan.

Tentara dan polis dalam beberapa minggu terakhir telah melakukan tindakan keras hampir setiap hari terhadap para demonstran yang meminta untuk kembali ke demokrasi, menggunakan gas pemedih mata dan menembak peluru getah dan pusingan hidup untuk memadamkan protes anti-kudeta.

Di bandar Hlaing Tharyar, polis dan tentera bertempur dengan ganas, dengan penunjuk perasaan memegang tongkat dan pisau dan bergegas mencari perlindungan di sebalik sekatan sementara.

Penunjuk perasaan menggunakan tong sampah yang dipotong sebagai perisai berjaya menyelamatkan beberapa penunjuk perasaan yang cedera ketika pasukan keselamatan melepaskan tembakan, tetapi seorang doktor mengatakan tidak semua dapat dihubungi.

“Saya dapat mengesahkan 15 telah meninggal,” kata dokter itu kepada AFP, sambil menambahkan bahawa dia telah merawat sekitar 50 orang dan mengharapkan jumlah kematian meningkat.

Kumpulan pemantauan Persatuan Bantuan untuk Tahanan Politik – yang mengesahkan penangkapan dan kematian sejak rampasan kuasa – memberikan angka kematian yang lebih tinggi.

Penduduk yang bersembunyi di rumah mendengar tembakan berterusan sepanjang hari, sementara trak tentera dilihat memandu melalui jalan berasap.

Utusan PBB untuk Myanmar mengecam keras pertumpahan darah itu, dengan menyatakan bahawa masyarakat antarabangsa, “termasuk pelaku serantau, harus bersatu dalam solidariti dengan rakyat Myanmar dan aspirasi demokratik mereka.”

Utusan Christine Schraner Burgener mengatakan dalam pernyataannya bahwa dia telah mendengar “kisah memilukan mengenai pembunuhan, penganiayaan terhadap penunjuk perasaan dan penyiksaan terhadap tahanan” dari kenalan di Myanmar.

Kekejaman yang sedang berlaku “sangat melemahkan prospek perdamaian dan kestabilan” di negara ini, katanya.

Bekas kuasa kolonial Britain mengatakan ia “dikejutkan” dengan menggunakan kekuatan “terhadap orang yang tidak bersalah.” Satu kenyataan yang ditandatangani oleh duta besar Britain Dan Chugg meminta “penghentian segera” keganasan dan agar rejim mengembalikan kuasa kepada pegawai awam yang terpilih.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Malaysia akan terus maju dengan pembelian vaksin AstraZeneca

Read Next

Twitter meneroka ciri ‘undo send’ untuk pengguna yang membayar

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x