Arsenal membalas kekalahan untuk mengalahkan Leicester

Arsenal memberikan tamparan pukulan kepada harapan lemah Leicester untuk memenangi Liga Perdana Inggeris dengan pertarungan hebat untuk menang 3-1 hari ini.

Pasukan Mikel Arteta ketinggalan dari gol awal Youri Tielemans di King Power Stadium.

Mereka telah kehilangan sembilan dari 11 perlawanan liga ketika mereka kebobolan gol pembukaan musim ini.

Tetapi David Luiz menyamakan kedudukan dan penalti Alexandre Lacazette memberikan The Gunners memimpin sebelum separuh masa pertama.

Gol separuh masa kedua Nicolas Pepe mengesahkan kemenangan kedua Arsenal dalam enam perlawanan terakhir liga mereka.

Baca Lagi | Anwar menggesa kerajaan untuk menjalankan kajian tempatan mengenai vaksin Covid-19

Tindakan melarikan diri London utara menjadikan Leicester di tempat ketiga, mengalahkan pendahulu Manchester City dengan 13 mata dengan baki 12 perlawanan.

Setelah keluar dari Liga Europa pada hari Khamis menentang Slavia Prague, adalah seminggu untuk melupakan pengurus Leicester, Brendan Rodgers.

Arsenal hampir tidak mempunyai peluang untuk berada di kedudukan empat teratas, tetapi ini masih merupakan hasil yang signifikan kerana ia menggarisbawahi potensi dalam pasukan Arteta.

Dengan Arsenal merosot di pertengahan meja, Arteta telah memprioritaskan memenangi Liga Europa sebagai satu-satunya harapan pasukannya untuk layak ke Liga Juara-Juara musim depan.

Setelah memilih pasukan terbaiknya untuk kemenangan dramatik 3-2 menentang Benfica pada 32 perlawanan terakhir pada hari Khamis, Arteta membuat enam perubahan.

Dia meninggalkan Pierre-Emerick Aubameyang dan Bukayo Saka di bangku simpanan setelah perjalanan panjang kembali dari tempat neutral di Greece.

Susunan pemain Arsenal pada awalnya tidak memiliki kohesi dan Leicester mengambil kesempatan untuk membuka jaringan pada minit ketujuh.

Tielemans diberi masa dan ruang oleh Granit Xhaka yang mengangkut kayu untuk memasuki kawasan Arsenal.

Pablo Mari lambat untuk bereaksi terhadap bahaya, membiarkan pemain tengah Belgia itu maju tanpa kawalan sebelum melakukan serangan rendah ke sudut jauh.

Anak buah Arteta menganggap mereka telah mendapat penalti ketika pengadil Paul Tierney menunjuk tempat setelah larian Pepe diakhiri oleh cabaran gabungan dari Tielemans dan Wilfred Ndidi. Tetapi VAR memeriksa kejadian itu dan mengubah keputusan menjadi sepakan percuma ketika Ndidi melakukan kontak pertama dengan Pepe di luar kawasan itu.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Muhyiddin pada tahun pertamanya sebagai PM

Read Next

Pengisytiharan Darurat bukan kerana politik kata Muhyiddin

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x