Muhyiddin pada tahun pertamanya sebagai PM

Tan Sri Muhyiddin Yassin memegang banteng pada tahun pertamanya di pejabat untuk mengelakkan wabak yang mematikan ketika dia menguruskan mikro untuk meletakkan makanan di atas meja untuk rakyat Malaysia dan memastikan tidak ada yang tertinggal.

Perdana Menteri, yang memimpin kerajaan Perikatan Nasional (PN), telah memperoleh vaksin untuk penyakit Covid-19 dan memberikan pakej bantuan rangsangan hingga RM300 bilion untuk memastikan kelangsungan hidup rakyat dalam tahun kesulitan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dalam wawancara khas dengan beberapa organisasi media pada tahun pertamanya di pejabat, Muhyiddin, 73, mengingatkan cabaran segera yang harus dia hadapi, terutama persepsi negatif orang terhadapnya dan, lebih buruk lagi, permintaan musuh politiknya untuknya peletakan jawatan kononnya kerana sokongan yang lemah dari ahli parlimen.

Namun, dia mengabaikan kemungkinan dan bersangka buruk dan meneruskan rancangannya untuk membawa negara ke tahap yang lebih tinggi, mendapat lebih banyak keyakinan di kalangan orang ketika dia membawa vaksin Covid-19 dan dia mengambil tembakan pertama untuk menghilangkan rasa takut imunisasi.

Baca Lagi | Cinta rakyat Malaysia terhadap kandungan Korea tanpa mengira genre memberi inspirasi

Muhyiddin telah mengambil alih kepemimpinan negara pada saat dunia dan negara menghadapi situasi yang sukar kerana wabak Covid-19.

“Insya-Allah (insya Allah), pemerintah Perikatan Nasional menyelesaikan satu tahun berkhidmat dengan saya sebagai perdana menteri adalah sesuatu yang paling tidak saya harapkan, tetapi itu semua adalah kehendak Allah SWT (Tuhan),” katanya dalam temu ramah di kediamannya di Bukit Damansara.

Temu ramah itu juga dilakukan di segmen berita Buletin Bernama melalui Bernama TV dan saluran televisyen lain pada pukul 8 malam hari ini.

Muhyiddin, yang menjadi perdana menteri kelapan Malaysia pada 1 Mac 2020, mengatakan dia menjalankan tugas dan tanggungjawabnya demi kepentingan rakyat dan negara.

“Saya melakukan yang terbaik untuk negara. Saya tahu bahawa saya memikul amanah. Saya harus menunaikan kepercayaan itu walaupun saya tidak terpilih dalam pilihan raya biasa. Seseorang mempunyai mandat tetapi (berikutan krisis), saya dilantik (sebagai perdana menteri), ”katanya.

Muhyiddin mendapati dirinya berada dalam posisi luar biasa yang menuntut tindakan segera dan pendekatan yang berbeza oleh pemerintah dibandingkan dengan pemerintah sebelumnya.

Dia pergi bekerja untuk menjaga ancaman Covid-19 dan memastikan bahawa rakyat mempunyai pekerjaan dan makanan di atas meja, dan ekonomi, keselamatan dan ketenteraman awam serta perpaduan dijaga.

Berusaha bersungguh-sungguh untuk menguruskan pandemi Covid-19 melalui pendekatan seluruh masyarakat, Muhyiddin bertekad untuk melakukan yang terbaik untuk rakyat dan negara walaupun menghadapi cabaran untuk merealisasikan hasrat untuk Malaysia menjadi negara maju menjelang 2030.

“Saya akan buat yang terbaik. Saya mahu meninggalkan warisan saya bukan untuk diri saya sendiri, (tetapi) untuk negara saya semasa saya berkhidmat. Saya akan melakukan yang terbaik untuk negara.

“Jadi, itulah komitmen saya dan saya dapat memberitahu rakyat Malaysia bahawa saya akan komited untuk memikul tanggungjawab saya sebagai perdana menteri. Saya akan melakukan yang terbaik Saya akan memerangi rasuah. Saya tidak akan campur tangan di mana-mana badan kehakiman, (tidak) campur tangan di mahkamah. Saya akan melakukan yang terbaik untuk negara. Insya-Allah (Insya Allah), ”kata Muhyiddin, yang merupakan Ahli Parlimen Pagoh.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Cinta rakyat Malaysia terhadap kandungan Korea tanpa mengira genre memberi inspirasi

Read Next

Arsenal membalas kekalahan untuk mengalahkan Leicester

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x