Anwar meminta undi keyakinan menentang Perikatan di Parlimen

Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim hari ini mengusulkan undi keyakinan untuk dibentangkan di Parlimen menentang kerajaan Perikatan Nasional (PN), yang mempertanyakan kemampuannya untuk memimpin Malaysia secara kompetitif dalam ekonomi pasca-Covid.

Presiden PKR itu mengatakan gerakan keyakinan itu diperlukan setelah agensi penarafan kredit antarabangsa Fitch menurunkan penarafan lalai penerbit mata wang asing jangka panjang Malaysia dari A- ke BBB + minggu lalu.

Walaupun Malaysia mendapat pandangan yang stabil, agensi penarafan berkomentar bahawa majoriti parlimen dua kerusi pemerintah PN menyiratkan ketidakpastian berterusan mengenai dasar masa depan negara.

Anwar berkata Menteri Kewangan Datuk Seri Tengku Zafrul Abdul Aziz gagal menangani perkara-perkara ini dan menuduh bekas pegawai bank itu “menolak” pandangan Fitch.

“Ini tentu saja menjadi perhatian dan kami memiliki pernyataan untuk mengatakan fokus kritikan dan penilaian yang kami hadapi adalah pada masalah kestabilan dan pemerintahan dan ini tidak ditangani oleh menteri keuangan.

“Dia sangat meremehkan. Sangat disayangkan, sangat berpolitik dalam pernyataannya, kurang fokus dan profesionalisme di pihaknya.

“Oleh itu, kami berpendapat bahawa hal ini harus ditangani kerana ini akan memberi kesan buruk kepada ekonomi dan ini memerlukan suara kepercayaan kepada pemerintah,” kata Anwar kepada wartawan di Parlimen hari ini setelah persidangan Dewan Rakyat berakhir untuk hari itu.

Ahli Parlimen Port Dickson itu mengatakan bahawa suara keyakinan harus diadakan sebaik sahaja perbahasan mengenai Belanjawan 2021 berakhir.

“Kerajaan mesti membiarkan ini dengan serius dan Speaker mesti berani untuk menghormati prosedur dan tuntutan Parlimen,” katanya.

Baca Lagi | Strategi’ Anggaran Anwar meletakkan Pakatan di posisi yang sukar

Dia mengatakan bahawa jika masalah itu tidak diselesaikan, penilaian kredit Malaysia dapat menurun lebih jauh, yang mempengaruhi prospek ekonominya.

Dalam penurunannya, Fitch mengatakan semakan itu terutama disebabkan oleh kesan negatif pandemi Covid-19 terhadap kedudukan fiskal Malaysia dan situasi politik domestik yang sedang berlaku.

Fitch Ratings telah menurunkan Kedudukan Lalai Pengeluar Mata Wang Asing dan Lokal jangka panjang (IDR) Petroliam Nasional Berhad (PETRONAS) yang berpangkalan di Malaysia kepada ‘BBB +’ dari ‘A-‘. Prospeknya stabil. Tindakan penarafan itu menyusuli penurunan IDR Malaysia ke ‘BBB +’ dari ‘A-‘ pada 4 Disember 2020, dengan Outlook di Stable.

Fitch juga telah mengesahkan IDR-Mata Wang Asing Jangka Pendek PETRONAS pada ‘F1’. Pada masa yang sama, Fitch juga telah menurunkan penilaian terhadap hutang dan hutang senior tanpa jaminan PETRONAS yang dikeluarkan oleh PETRONAS Capital Limited dan dijamin oleh PETRONAS kepada ‘BBB +’ dari ‘A-‘. IDR PETRONAS terus dibatasi oleh IDR Malaysia, sesuai dengan Kriteria Penilaian Entiti Berkaitan Kerajaan Fitch. Syarikat ini dimiliki 100% oleh negara, yang memberikan pengaruh yang besar terhadap dasar operasi dan kewangannya. Profil Kredit Berdiri Sendiri (SCP) PETRONAS, yang dinilai oleh Fitch di ‘aa-‘, lebih kuat daripada pemiliknya, mencerminkan profil kewangan syarikat yang sangat kuat, operasi minyak dan gas berskala besar dan bersepadu.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

PEJUANG menuntut jawapan untuk pembebasan Ku Nan dalam kes rasuah RM1 juta

Read Next

Lelaki tua dilaporkan hilang dari Desa Petaling ditemui di Rembau

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x