Waktu kerja yang panjang membunuh, menurut kajian WHO

Bekerja lebih berjam-jam membunuh ratusan ribu orang dalam setahun dalam tren yang semakin teruk yang mungkin semakin meningkat disebabkan oleh pandemi Covid-19, kata Pertubuhan Kesihatan Sedunia pada hari Isnin.

Dalam kajian global pertama mengenai kehilangan nyawa yang berkaitan dengan waktu kerja yang lebih lama, makalah dalam jurnal Environment International menunjukkan bahawa 745,000 orang mati akibat strok dan penyakit jantung yang berkaitan dengan waktu kerja yang panjang pada tahun 2016.

Itu adalah peningkatan hampir 30 peratus dari tahun 2000.

“Bekerja 55 jam atau lebih setiap minggu adalah bahaya kesihatan yang serius,” kata Maria Neira, pengarah Jabatan Alam Sekitar, Perubahan Iklim dan Kesihatan WHO.

“Apa yang ingin kita lakukan dengan maklumat ini adalah mempromosikan lebih banyak tindakan, lebih banyak perlindungan pekerja,” katanya.

Kajian bersama, yang dihasilkan oleh WHO dan Organisasi Buruh Antarabangsa, menunjukkan bahawa kebanyakan mangsa (72%) adalah lelaki dan berusia pertengahan atau lebih tua. Seringkali, kematian berlaku lebih lewat dalam hidup, kadang-kadang beberapa dekad kemudian, daripada pergeseran yang berlaku.

Ini juga menunjukkan bahawa orang-orang yang tinggal di Asia Tenggara dan wilayah Pasifik Barat – wilayah yang ditentukan oleh WHO yang merangkumi China, Jepun dan Australia – paling banyak terjejas.

Baca Lagi | Ahli Parlimen Pakatan mendesak Putrajaya melebihkan ujian, vaksinasi

Secara keseluruhan, kajian – berdasarkan data dari 194 negara – mengatakan bahawa bekerja 55 jam atau lebih seminggu dikaitkan dengan risiko strok 35 peratus lebih tinggi dan risiko kematian 17% lebih tinggi akibat penyakit jantung iskemia berbanding dengan 35- 40 jam seminggu bekerja.

Kajian ini merangkumi periode 2000-2016, dan tidak termasuk pandemi Covid-19, tetapi para pegawai WHO mengatakan lonjakan pekerjaan jarak jauh dan perlambatan ekonomi global yang disebabkan oleh kecemasan coronavirus mungkin telah meningkatkan risiko.

“Pandemi ini mempercepat perkembangan yang dapat memberi makan tren ke arah peningkatan waktu kerja,” kata WHO, menganggarkan sekurang-kurangnya 9 persen orang bekerja berjam-jam.

Kakitangan WHO, termasuk ketuanya Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan bahawa mereka telah bekerja berjam-jam selama wabak tersebut dan Neira mengatakan bahawa agensi PBB akan berusaha untuk memperbaiki kebijakannya berdasarkan kajian tersebut.

Membataskan waktu akan bermanfaat bagi majikan kerana ini terbukti dapat meningkatkan produktiviti pekerja, kata pegawai teknikal WHO, Frank Pega.

“Ini benar-benar pilihan yang bijak untuk tidak meningkatkan waktu kerja yang panjang dalam krisis ekonomi.”

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Ahli Parlimen Pakatan mendesak Putrajaya melebihkan ujian, vaksinasi

Read Next

Penjaga gol menjadi pencetak gol ketika Alisson menyelamatkan Liverpool

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x