Uundi keyakinan adalah suatu kemestian, kata Guan Eng

Walaupun Parlimen harus ditangguhkan seminggu, ahli parlimen Pembangkang Lim Guan Eng hari ini mengatakan bahawa Perdana Menteri Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob mesti mengemukakan usul keyakinan secepat mungkin setelah persidangan disambung semula.

Ahli Parlimen Bagan itu mengatakan, kegagalan untuk melakukannya akan menjadi tidak berperlembagaan dan dilihat sebagai tindakan menentang Yang di-Pertuan Agong yang sebelumnya telah mengeluarkan keputusan mengenainya.

“Jelas bahawa Parlimen ditangguhkan satu minggu untuk menampung Ismail, yang berada di bawah karantina rumah setelah berhubungan rapat dengan pesakit positif Covid-19.

“Namun, jika tidak ada usul suara keyakinan, apa gunanya atau justifikasi penangguhan Parlimen selama satu minggu? Tidak ada alternatif atau kompromi untuk mengadakan usul suara keyakinan di Parlimen, ini mesti diteruskan, ”katanya dalam satu kenyataan.

Lim mengatakan tidak ada alasan bagi perdana menteri baru untuk menangguhkan suara keyakinan ketika dia sudah mendapat dukungan dari 114 anggota parlimen.

Setiausaha Agung DAP mengingatkan Ismail Sabri tentang nasib yang menimpa perdana menteri sebelumnya, Tan Sri Muhyiddin Yassin yang menangguhkan undi keyakinan di Parlimen.

“Ismail tidak boleh melupakan apa yang terjadi pada pendahulunya yang dilihat dalam terang ketidaktaatan terbuka yang menimbulkan rasa tidak senang kerajaan,” katanya.

Lim mengingatkan Ismail Sabri bahawa kegagalan mengemukakan usul itu hanya akan merosakkan kredibiliti dan integriti naib presiden Umno sambil menimbulkan lebih banyak ketidakstabilan politik.

“Bagi Ismail Sabri untuk tidak memasukkan usul suara keyakinan dalam agenda Parlimen adalah tidak berperlembagaan.

“Ini akan secara serius menghambat kemampuan Ismail Sabri sebagai perdana menteri untuk memimpin negara dan juga mempertaruhkan kehandalannya untuk memenuhi janjinya untuk melaksanakan reformasi institusi,” katanya, sambil menambahkan bahawa penentangan terbuka akan ditafsirkan sebagai ketidaktaatan yang disengajakan dan bertalu-talu terhadap Baginda. .

Beberapa ahli Parlimen hari ini telah berkongsi di media sosial notis daripada setiausaha Dewan Rakyat, Nizam Mydin Bacha Mydin yang memberitahu bahawa mesyuarat pertama sesi keempat Parlimen Malaysia ke-14 akan diadakan pada 13 September hingga 12 Oktober dan berlangsung selama 17 hari.

Ia sebelumnya dijadualkan bermula pada 6 September dan terakhir hingga 30 September, total 15 hari.

Pendahulu Ismail Sabri, Muhyiddin, telah berjanji untuk memberikan suara keyakinan pada 7 September, tetapi mengundurkan diri dari jawatannya sebelum dia dapat melakukannya.

Muhyiddin mengakui pada 16 Ogos bahawa dia tidak mendapat sokongan majoriti.

Sebelum melantik Ismail Sabri sebagai PM baru, Yang di-Pertuan Agong Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah mengatakan undi keyakinan harus dilakukan di Parlimen kerana ia merupakan perkara perlembagaan yang wajar dilakukan untuk mendapatkan kesahan.

Baca Lagi | Kitingan mengatakan STAR tidak diwakili dalam Kabinet kerana salah komunikasi

Ismail Sabri kini dalam karantina diri setelah dikenal pasti sebagai kenalan dekat Covid-19, kata Pejabat Perdana Menteri dalam satu kenyataan semalam.

Dia juga harus menghadiri majlis angkat sumpah Kabinetnya di Istana Negara semalam.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Menteri Belia dan Sukan meminta maaf kerana salah faham Liga Super

Read Next

UAE mengangkut bantuan makanan dan perubatan segera ke Afghanistan

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x