Umno menolak tawaran kerjasama antara parti Muhyiddin

Presiden Umno Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi hari ini mengatakan bahawa pihaknya menolak tawaran dua pihak yang dibuat oleh Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin dalam ucapan khasnya hari ini.

Dalam satu pernyataan, dia mengatakan bahawa tindakan Muhyiddin memperluas cabang zaitun kepada mereka yang menentangnya adalah pengakuan terbuka bahawa dia tidak lagi mendapat dukungan mayoritas Dewan Rakyat dan tidak memiliki kewajiban untuk menjalankan tugasnya sebagai perdana menteri yang sah, seperti yang ditetapkan di bawah Perkara 43 (4) Perlembagaan Persekutuan.

“Umno tidak boleh mempertimbangkan semua tawaran dari seseorang yang tidak mempunyai kesahihan, apatah lagi yang memberi rasuah secara terbuka dan hanya ingin melanjutkan kehidupan politik seseorang.

“Sebagai seorang MP yang mematuhi sumpah untuk memelihara, melindungi dan mempertahankan Perlembagaan Persekutuan, MP Pagoh tidak boleh merebut kuasa dari Yang di-Pertuan Agong dalam memutuskan perkara mengenai pelantikan perdana menteri,” tambah Zahid.

Dia juga meminta orang ramai untuk tetap tenang hingga Yang di-Pertuan Agong melantik perdana menteri baru dari kalangan Ahli Parlimen, seperti yang dinyatakan di bawah Artikel 40 (2) Perlembagaan Persekutuan.

Ahmad Zahid juga mengucapkan terima kasih kepada 15 Ahli Parlimen Umno yang berpegang pada keputusan parti itu untuk mempertahankan institusi raja dan undang-undang negara.

Sebelumnya, Muhyiddin telah menawarkan peluang kepada pakatan Pembangkang untuk bekerjasama menyusuli undian keyakinan di Parlimen.

Dalam pidato khas hari ini, katanya setelah undi keyakinan dilakukan, akan ada pemerintah yang lebih stabil dan inklusif yang mengakui input bipartisan dalam menangani wabak tersebut.

Muhyiddin, yang mayoritas dukungannya di Parlimen diragukan, telah diberikan hingga 7 September ketika Parlimen bersidang untuk membentangkan kesnya. Pada masa yang sama, gerakan tidak percaya akan diajukan terhadap Muhyiddin.

Dalam ucapannya hari ini, dia juga menegaskan bahawa tidak seorang pun anggota Parlimen dapat membuktikan mereka memiliki sokongan mayoritas untuk dapat menghadirkan diri kepada Raja untuk melantik mereka sebagai perdana menteri baru. Dia juga mendesak semua anggota Parlimen untuk membincangkan cadangannya minggu depan.

Baca Lagi | Pakatan mengatakan tidak untuk bekerjasama dua pihak dengan Perikatan

Pakatan Harapan (PH) juga menolak tawaran Muhyiddin untuk bekerjasama secara dua pihak.

Sebaliknya, gabungan Pembangkang, dalam satu kenyataan, menentang dengan berjanji untuk menawarkan “rancangan yang lebih baik” kepada mereka yang menderita akibat pandemi Covid-19.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Bintang K-pop Seungri dipenjara selama tiga tahun kerana mengatur pelacuran

Read Next

Duo DAP dalam kesusahan kerana mengalu-alukan perbincangan dengan Perikatan

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x