Trump meminta hakim AS untuk memaksa Twitter untuk memulakan semula akaunnya

Bekas Presiden AS Donald Trump meminta hakim persekutuan di Florida hari ini untuk meminta Twitter memulihkan akaunnya, yang dikeluarkan syarikat itu pada Januari dengan alasan adanya risiko menghasut keganasan.

Trump mengemukakan permintaan untuk perintah awal terhadap Twitter di Mahkamah Daerah AS untuk Daerah Selatan Florida, dengan alasan syarikat media sosial itu “dipaksa” oleh anggota Kongres AS untuk menangguhkan akaunnya.

Twitter dan beberapa platform media sosial lain melarang Trump daripada perkhidmatan mereka setelah sekumpulan penyokongnya menyerang Capitol AS dalam rusuhan maut pada 6 Januari.

Serangan itu diikuti oleh ucapan Trump di mana dia mengulangi dakwaan palsu bahawa kekalahan pemilihannya pada bulan November adalah disebabkan oleh penipuan yang meluas, penegasan yang ditolak oleh banyak mahkamah dan pegawai pilihan raya negeri.

Twitter “menggunakan tahap kekuatan dan kawalan terhadap wacana politik di negara ini yang tidak dapat diukur, tidak pernah terjadi sebelumnya, dan sangat berbahaya untuk membuka perdebatan demokratik,” kata peguam Trump dalam pengajuan tersebut. Pemfailan dilaporkan sebelumnya oleh Bloomberg.

Twitter enggan mengulas mengenai pemfailan itu ketika dihubungi oleh Reuters.

Pada masa menghapus akaun Trump secara kekal, Twitter mengatakan tweetnya telah melanggar kebijakan platform yang melarang “memuliakan keganasan”. Syarikat itu mengatakan pada masa itu bahawa tweet Trump yang menyebabkan penghapusan itu “sangat mungkin” mendorong orang untuk mengulangi apa yang berlaku dalam rusuhan Capitol.

Sebelum dia disekat, Trump mempunyai lebih daripada 88 juta pengikut di Twitter dan menggunakannya sebagai megaphone media sosialnya.

Baca Lagi | Pasport UAE berada di kedudukan terkuat di dunia

Dalam pengadilan, Trump berpendapat Twitter membenarkan Taliban menge-tweet secara berkala mengenai kemenangan ketenteraan mereka di Afghanistan, tetapi menyensornya semasa menjadi presiden dengan melabelkan tweetnya sebagai “maklumat yang menyesatkan” atau menunjukkan bahawa mereka melanggar peraturan syarikat untuk “mengagungkan kekerasan”.

Pada bulan Julai Trump menuntut, Facebook Inc dan Alphabet Inc. Google, serta ketua eksekutif mereka, menuduh mereka secara tidak sah membungkam pandangan konservatif. 

Abdullah Hakim

Kewartawanan dan berita adalah cawan kopi saya setiap hari

Read Previous

‘Squid Game’ mungkin merupakan rancangan bukan Inggeris yang paling popular di Netflix yang pernah ada

Read Next

PAS menyeru Perikatan, rakan Muafakat untuk fokus merebut kerusi yang dikuasai Pembangkang

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.