Timbalan menteri wanita dikritik keras kerana ingin menjawab soalan dasar di kantin

Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat (KPWKM) kembali diserang kerana tidak memberikan perincian dan perkembangan terkini mengenai dasar-dasar utama, seperti bantuan untuk orang tua, Rang Undang-Undang Gangguan Seksual dan kesetaraan jantina.

Wakil menterinya, Siti Zailah Mohd Yusoff, dikritik kerana “membaca naskahnya” dan tidak memberikan jawapan yang tepat mengenai apa yang telah dilakukan oleh kementerian dengan anggarannya yang besar.

“Jawapan menteri terdengar seperti saya pernah mendengarnya sebelumnya. Saya ingin mengetahui langkah-langkah yang sebenarnya anda ambil. Apakah langkah yang anda ambil ketika Akta kesalahan seksual sepatutnya dilaksanakan tahun lalu?

“Anda telah berada dalam pemerintahan dengan Kabinet terbesar selama lebih dari 24 bulan. Anda masih tidak boleh mengatakan ‘berusaha’ (mencuba). Saya ingin tahu apakah inisiatif anda untuk membantu ibu yang bekerja kembali bekerja? Apakah polisi penjagaan anak anda? Sejauh ini, anda hanya bercakap secara umum, ”kata Ahli Parlimen Batu Kawan, Kasthuri Patto.

Sebagai tindak balas, Siti Zailah mengatakan bahawa mereka dapat melakukan perbualan ke kantin Dewan Rakyat kerana dia mempunyai banyak perkara yang harus dia lalui.

Namun, Kasthuri menegurnya dengan menyatakan bahawa perbincangan penting seperti itu tidak boleh dilakukan di luar Dewan.

“RMK12 (Rancangan Malaysia ke-12), rancangan lima tahun, dan anda mahu membincangkannya di kantin?” dia bertanya.

Pada ketika ini, Timbalan Yang di-Pertua Datuk Mohd Rashid Hasnon melangkah masuk, meminta Ahli Parlimen untuk menetap dan membiarkan Siti Zailah menyelesaikan ucapannya.

Namun, setelah beberapa minit, Ahli Parlimen Padang Serai Karupaiya Muthusami, Ahli Parlimen Merbok Nor Azrina Surip dan Ahli Parlimen Kuantan Fuziah Salleh mendesaknya untuk mendapatkan penjelasan, tetapi tidak diendahkan.

Rashid campur tangan sekali lagi dan mengatakan menteri atau kementerian akan mengirimkan jawapannya dalam bentuk bertulis.

Pada ketika ini, Hannah Yeoh berdiri untuk berdebat bahawa perbahasan di Parlimen tidak ada makna ketika Rashid memotong mikrofonnya.

Semasa memanggil Timbalan Menteri Komunikasi Datuk Zahidi Zainul Abidin untuk menyampaikan ucapannya, Yeoh menyatakan bahawa Rashid membuat ejekan Parlimen dengan tidak membenarkan Ahli Parlimen mengemukakan soalan.

“Tuan Yang di-Pertua, anda mengejek Parlimen. Tidak dapat bertanya. Jawapan bertulis tidak berguna tanpa makna dan tidak ada satu pun soalan Ahli Parlimen yang dijawab. Sekiranya membaca dari skrip adalah cara yang tepat, maka siapa pun boleh menjadi menteri, ”kata Yeoh.

Baca Lagi | Rosmah: Saya dijebak oleh bekas pembantu Rizal Mansor

“Pertanyaan tambahan bukanlah serangan terhadap menteri,” katanya, kerana Zahidi terdengar membaca ucapannya di latar belakang dengan kuat.

KPWKM diketuai oleh Datuk Seri Rina Harun. Ia diberi peruntukan RM2.584 bilion dalam Belanjawan 2021.

Abdullah Hakim

Kewartawanan dan berita adalah cawan kopi saya setiap hari

Read Previous

Pengambilalihan Newcastle Arab Saudi akan siap

Read Next

PKR bersikeras menolak pilihan raya negeri Melaka

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.