Tidak ada yang mustahil, kata Ku Li mengenai pakatan Umno dan Pakatan Harapan

Idea Umno membentuk perjanjian dengan Pakatan Harapan (PH) untuk pilihan raya umum akan datang (PRU15) tidak mustahil, kata ahli politik Umno veteran Tan Sri Tengku Razaleigh Hamzah.

Dengan dikenali sebagai Ku Li, ketua dewan penasihat Umno bagaimanapun mengatakan hanya Tuhan yang akan mengetahui apakah perjanjian itu dapat memberikan kemenangan.

“Bagaimana saya tahu (jika Umno bekerjasama dengan PH dapat memenangi pilihan raya umum)?

“Hanya Tuhan yang tahu. Tidak ada yang mustahil jika Tuhan mahu kita menang, tetapi ada banyak perkara yang mesti ada di ‘menu’ ketika menghadapi PRU15, “katanya hari ini semasa wawancara dengan The Malaysian Insight yang disiarkan di Facebook.

Di antara banyak perkara, Ku Li mengatakan ini termasuk manifesto, perancangan, aspirasi dan harapan rakyat, apa yang boleh dibawa oleh pakatan itu kepada mereka dalam lima tahun akan datang dan berlaku untuk semua peringkat usia.

Semua ini, katanya perlu dipertanggungjawabkan; jika tidak, ia boleh menyebabkan situasi serupa dengan apa yang berlaku sekarang, dengan banyak yang mempertanyakan kesahihan pemerintah.

“Saya membangkitkan masalah kesahihan pemerintah bukan kerana saya ingin menentangnya (Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin), tetapi kerana orang-orang di lapangan bertanya kepada saya, apakah pemerintah itu sah.

“Mereka mengatakan bahawa Agong telah mengenalinya sebagai sah. Tetapi sudah tentu, itu adalah hak Agong mengikut Perlembagaan Persekutuan.

“Tapi apa yang dia (Muhyiddin) lakukan (sekarang)? Apakah dia masih mendapat sokongan Dewan Rakyat? ” Ku Li menyoal.

Dia lebih jauh menjelaskan bahawa itu bukan hanya persoalan deklarasi berkanun; sokongan tersebut mesti dibuktikan di Parlimen di mana sekurang-kurangnya 112 undi diperlukan.

Baca Lagi | Dalam PAS, dua puak muncul ketika parti menuju pemilihan dalaman

“Jika tidak ada 112 undi, keluarlah. Itu bermaksud kuasa akan beralih kepada orang lain dan Agong akan melantik perdana menteri baru. Itu adalah haknya.

“Siapa pun yang memegang jawatan (perdana menteri) harus berani menghadapi Dewan Rakyat dan pemilihan umum, untuk menentukan apakah dia masih mendapat dukungan dari rakyat,” kata Ku Li.

Pada Oktober tahun lalu, Ku Li telah menyatakan sokongannya terhadap usul tidak percaya terhadap perdana menteri di Parlimen.

Ku Li berpendapat bahawa usul mantan perdana menteri Tun Dr Mahathir Mohamad harus dikemukakan dan dibahaskan di Parlimen, kerana penting untuk memastikan kesahihan pemerintahan yang dipimpin oleh Muhyiddin.

“Jika dia memiliki dukungan yang kuat, tidak ada yang akan merebut posisi Anda (sebagai perdana menteri), tetapi jika dia merasa tidak lagi mendapat sokongan, maka pasrahlah.

“Ikut Perlembagaan. Kami sentiasa mematuhi Perlembagaan dan bersumpah dengannya; malah ketua kampung bersumpah dengan Perlembagaan. Kita mesti.

“Jadi jika anda tidak mendapat sokongan, tegas, keluar lah,” katanya. Ku Li juga mempersoalkan kelewatan untuk mengundurkan semula Parlimen.    

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Rusia menawarkan untuk berkongsi pengetahuan pengeluaran vaksin Sputnik V dengan Malaysia

Read Next

Chef Dave mendapat penaja untuk membantu membuat pelajaran maya dalam talian

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x