Siasat skandal telur penyu Bong Mokhtar dengan serius

Kerajaan Gabungan Rakyat Sabah mesti memandang serius kejadian yang melibatkan seorang timbalan ketua menteri yang didakwa dilayan telur penyu dengan serius, kata bekas Menteri Pelancongan, Kebudayaan dan Alam Sekitar negeri, Datuk Christina Liew hari ini.

Anggota Parlimen Tawau itu mengatakan, ini adalah tugas Menteri Pelancongan, Kebudayaan dan Alam Sekitar saat ini, Datuk Jafry Arifin, yang mengawasi pihak berwenang hidupan liar, untuk menyelidiki bagaimana sebiji telur penyu berakhir di meja makan bersama menteri itu.

“Saya terkejut melihat telur penyu disajikan kerana kami selalu mengingatkan masyarakat untuk mematuhi undang-undang pemuliharaan.

“Secara peribadi, saya sangat kecewa kerana kura-kura dan produk mereka dilindungi di bawah Enakmen Pemuliharaan Hidupan Liar 1997. Semasa tempoh pendek saya, salah satu keutamaan kami adalah penekanan yang kuat terhadap perlindungan penyu yang merupakan antara tarikan pelancongan utama di Sabah,” katanya. kenyataan.

Dia mengatakan bahawa negeri ini sangat menganjurkan pemeliharaan populasi penyu dengan sejumlah projek pemuliharaan.

Skandal telur penyu terbaru bermula ketika ADUN Tanjung Aru, Datuk Junz Wong memuat naik gambar timbalan ketua menteri, Datuk Bung Mokhtar Radin, makan bersama rakan sepertinya seperti rumah, dengan telur penyu disajikan di atas pinggan.

Wong mengambil tugas Bung, dengan mengatakan bahawa ini bukan pertama kalinya pemimpin kanan Umno terlibat dalam skandal mengenai telur penyu di Sabah, di mana penyu adalah spesies yang dilindungi sepenuhnya.

Selepas itu, seorang pengguna Facebook, yang dipercayai orang dalam foto bersama Bung, dan seorang pegawai pembangunan masyarakat Lamag di DUN Bung, mengatakan bahawa foto itu telah diedit oleh pihak yang tidak bertanggungjawab.

Jafry sebelumnya mengatakan bahawa kerajaan negeri akan menyiasat kes tersebut dan mengambil tindakan jika perlu, sambil menambah bahawa tidak ada yang berada di atas undang-undang.

Jafry adalah setiausaha Umno Sabah sementara Bung adalah ketua Umno Sabah. Di Sabah, kura-kura adalah spesies yang dilindungi di bawah undang-undang

Kerajaan Gabungan Rakyat Sabah mesti memandang serius kejadian yang melibatkan seorang timbalan ketua menteri yang didakwa dilayan telur penyu dengan serius, kata bekas Menteri Pelancongan, Kebudayaan dan Alam Sekitar negeri, Datuk Christina Liew hari ini.

Anggota Parlimen Tawau itu mengatakan, ini adalah tugas Menteri Pelancongan, Kebudayaan dan Alam Sekitar saat ini, Datuk Jafry Arifin, yang mengawasi pihak berwenang hidupan liar, untuk menyelidiki bagaimana sebiji telur penyu berakhir di meja makan bersama menteri itu.

“Saya terkejut melihat telur penyu disajikan kerana kami selalu mengingatkan masyarakat untuk mematuhi undang-undang pemuliharaan.

“Secara peribadi, saya sangat kecewa kerana kura-kura dan produk mereka dilindungi di bawah Enakmen Pemuliharaan Hidupan Liar 1997. Semasa tempoh pendek saya, salah satu keutamaan kami adalah penekanan yang kuat terhadap perlindungan penyu yang merupakan antara tarikan pelancongan utama di Sabah,” katanya. kenyataan.

Dia mengatakan bahawa negeri ini sangat menganjurkan pemeliharaan populasi penyu dengan sejumlah projek pemuliharaan.

Skandal telur penyu terbaru bermula ketika ADUN Tanjung Aru, Datuk Junz Wong memuat naik gambar timbalan ketua menteri, Datuk Bung Mokhtar Radin, makan bersama rakan sepertinya seperti rumah, dengan telur penyu disajikan di atas pinggan.

Wong mengambil tugas Bung, dengan mengatakan bahawa ini bukan pertama kalinya pemimpin kanan Umno terlibat dalam skandal mengenai telur penyu di Sabah, di mana penyu adalah spesies yang dilindungi sepenuhnya.

Selepas itu, seorang pengguna Facebook, yang dipercayai orang dalam foto bersama Bung, dan seorang pegawai pembangunan masyarakat Lamag di DUN Bung, mengatakan bahawa foto itu telah diedit oleh pihak yang tidak bertanggungjawab.

Jafry sebelumnya mengatakan bahawa kerajaan negeri akan menyiasat kes tersebut dan mengambil tindakan jika perlu, sambil menambah bahawa tidak ada yang berada di atas undang-undang.

Jafry adalah setiausaha Umno Sabah sementara Bung adalah ketua Umno Sabah. Di Sabah, kura-kura adalah spesies yang dilindungi di bawah undang-undang

Enakmen Pemuliharaan Hidupan Liar 1997 di negeri ini, dan merupakan kesalahan untuk memiliki haiwan atau produknya (kulit, daging dan telur).

Pesalah boleh didenda RM50,000 atau dipenjara selama lima tahun, atau kedua-duanya, jika sabit kesalahan.

Baca Lagi | Deklarasi berkanun BN untuk memeriksa cita-cita PM Anwar

Pada tahun 2015, pemimpin kanan Umno persekutuan Datuk Ismail Sabri Yaacob dan ketua Umno Beluran ketika itu, Datuk James Ratib juga terlibat dengan cara yang serupa, pada makan malam di mana telur penyu disajikan.

Awal tahun ini, ahli keluarga bekas ADUN yang dikaitkan dengan pemerintah sekarang juga terlibat dalam makan malam dengan telur penyu. Kedua-dua kes tersebut tidak disabitkan, sebahagiannya disebabkan oleh kesukaran mendapatkan bukti untuk mendakwa kes tersebut.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Lelaki dikehendaki di AS kerana rogol kanak-kanak yang ditangkap di Kepong

Read Next

Aquaria KLCC kehilangan pendapatan bulanan sebanyak RM4.75 juta

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.