Aquaria KLCC kehilangan pendapatan bulanan sebanyak RM4.75 juta

Pandemi Covid-19 terus melanda industri pelancongan dan perhotelan, dan Aquaria KLCC tidak terkecuali.

Setelah dipenuhi dengan hiruk-pikuk anak-anak yang teruja dan pengunjung yang bermata lebar, akuarium menjadi sunyi sejak ia menutup pintunya kerana pemulihan perintah kawalan pergerakan (MCO) di Kuala Lumpur pada 7 Mei.

Ini adalah kali kedua Aquaria KLCC ditutup pada tahun 2021, yang pertama kembali pada bulan Januari ketika MCO kedua berkuatkuasa.

Pengarah eksekutif Aquawalk, Daryl Foong memberitahu Malay Mail bahawa ketiadaan pelawat bermaksud Aquaria KLCC menghadapi kerugian pendapatan bulanan sebanyak RM4.75 juta berbanding dengan masa sebelum wabak.

Jika dibandingkan dengan perintah kawalan pergerakan pemulihan tahun lalu ketika Aquaria KLCC dibolehkan dibuka, kerugian pendapatan kini berjumlah hingga RM2.7 juta sebulan.

Menjaga akuarium tetap berjalan juga membebani perbelanjaannya, dengan sewa bulanan, bil elektrik, penyelenggaraan kemudahan, makanan dan bekalan keperluan untuk penghuninya, dan gaji kakitangan mencecah kurang dari RM1 juta.

Foong mengatakan bahawa Aquaria KLCC harus melaksanakan beberapa langkah pengetatan tali pinggang untuk mengatasi kerugian tersebut.

“Seperti banyak perniagaan lain di industri kami, kami harus mengurangi staf kami dan telah menerapkan pengurangan waktu kerja dan juga penyesuaian gaji.

“Langkah-langkah kelestarian ini bukan untuk mengurangkan kerugian lagi, tetapi untuk memastikan perniagaan kita bertahan hingga 2022 dan seterusnya.

“Langkah-langkah ini akan memungkinkan kami untuk terus menyokong kakitangan kami yang masih ada, menjaga kemudahan kami, dan memastikan penduduk di bawah jagaan kami dijaga,” kata Foong.

Aquaria KLCC adalah rumah bagi 5.000 makhluk darat dan akuatik, termasuk penyu laut hijau, hiu harimau pasir, dan gurita Pasifik raksasa. Ketika ditanya apakah Aquaria KLCC sedang mempertimbangkan untuk melelong atau menjual mana-mana penduduknya untuk menebus kerugian finansialnya, Foong mengatakan mereka tidak mempunyai rencana untuk melakukannya dan berkomitmen untuk memberikan perawatan terbaik untuk pameran hidupnya.

Tanpa tanda-tanda pandemi Covid-19 akan berkurang dalam masa terdekat, Foong mengatakan bahawa Aquaria KLCC harus menghadapi cabaran yang akan datang sementara menunggu lampu hijau dari kerajaan dibuka semula. Dia menambah bahawa Aquaria KLCC sedang dalam rundingan terus dengan rakan-rakannya, termasuk tuan tanahnya, untuk mendapatkan sokongan yang sangat diperlukan agar akuarium terus bertahan di seluruh FMCO.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Siasat skandal telur penyu Bong Mokhtar dengan serius

Read Next

Perniagaan di Klang berusaha sebaik mungkin untuk terus bertahan

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.