Rakyat marah atas salah faham dari kerajaan, tidak tentu sekolah dibuka semula pada Mac

Pengumuman pada Jumaat lalu dari Menteri Pendidikan, Datuk Mohd Radzi Md Jidin, bahawa sekolah akan dibuka semula mulai 1 Mac menyebabkan beberapa ibu bapa, terutama di kawasan yang masih dalam perintah kawalan pergerakan (MCO), tidak terjaga.

Media sosial meledak dengan komen-komen marah atas pengumuman tersebut, terutama kerana ibu bapa bergegas mendapatkan alat untuk program pengajaran dan pembelajaran (PdPR) dari kementerian beberapa minggu sebelumnya.

Bagi Zulfadzli Halim, yang mempunyai empat orang anak – di Piawaian Satu, Empat dan Tingkatan Satu dan Tiga – pengumuman tiba-tiba oleh Mohd Radzi tidak hanya meluahkan berita buruk.

Dia menyatakan kekecewaannya kerana nampaknya tidak memperhatikan kesihatan dan keselamatan anak-anaknya, terutama ketika kes Covid-19 baru di Malaysia tetap dalam empat angka.

Baca Lagi | Ketua pembangkang Anwar Ibrahim bersatu di belakang Malaysiakini

“Bolehkah kementerian menjamin bahawa tidak ada jangkitan di kalangan anak-anak di sekolah?

“Ibu bapa yang sudah terbeban dengan perbelanjaan – ada juga yang melabur ribuan ringgit di komputer riba dan peranti, baik melalui simpanan dan pinjaman – kini menghadapi beban baru.

“Sekolah bermaksud pakaian seragam, van sekolah atau bas dan perbelanjaan lain,” katanya kepada Malay Mail.

Seperti sekarang, Zulfadzli dan keluarganya terjejas teruk oleh wabak tersebut.

Dia kehilangan pekerjaan sebagai jurutera pesawat kanan setelah industri pelancongan hancur tahun lalu.

Dia juga berpindah keluarganya dua kali, dari Kuala Lumpur ke Pulau Pinang dan kembali lagi, dalam masa beberapa bulan.

Dia meratapi kekurangan empati yang jelas dari pemerintah yang sepertinya tidak mendengar penderitaan ibu bapa tentang betapa sukarnya hidup ini.

“Perubahan perancangan langsung yang tidak mengambil kira kepentingan ibu bapa ini memberi isyarat bahawa pemerintah ini bukan sahaja pekak, tetapi juga tidak ingin mendengarkan pendapat umum.

“Saya percaya kita telah kembali ke era ‘pemerintah yang paling tahu’ dan rakyat diharapkan hanya mengikuti dan taat,” katanya.

Noraini Ramli, seorang pengurus dengan tiga anak di Standard One, Five dan Form One, juga mengadu tentang kurangnya pertunangan dengan ibu bapa dari sekolah iklan Kementerian Pendidikan mengenai penyambungan semula kelas secara langsung. “Mempunyai tiga anak di dua sekolah yang berbeza juga berarti kita harus memenuhi keperluan yang berbeza.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

AS mendesak junta Myanmar untuk memberikan kuasa setelah kematian penunjuk perasaan

Read Next

West Ham menduduki tempat keempat, Spurs tumbang sekali lagi

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x