Putrajaya membuat perjanjian komersial dengan ntv7 Media Prima melalui DidikTV

Ahli Parlimen Kangar, Noor Amin Ahmad memuji Kementerian Pendidikan untuk melancarkan saluran TV pendidikan darat khas, DidikTV, hari ini tetapi mempersoalkan perjanjian komersial yang dibuat dengan saluran TV swasta ntv7 untuk mengambil alihnya.

Ntv7 adalah sebahagian daripada konglomerat Media Prima Bhd, dan Ahli Parlimen PKR itu meminta perlunya Putrajaya membuat perjanjian dengan perniagaan swasta daripada memanfaatkan penyiar awam Radio Televisyen Malaysia (RTM) yang sudah dimiliki oleh pemerintah.

“Walaupun Didik TV memerlukan waktu yang lama untuk dimulakan, itu masih bagus karena itu adalah suatu keperluan, dan ini ditekankan oleh mantan menteri pendidikan Maszlee Malik.

“Namun, pertanyaannya adalah berapa banyak yang harus dibayar untuk mengambil alih ntv7? Mengapa kita terpaksa mengambil alih saluran TV swasta dan bukannya menggunakan RTM yang sudah ada? ” dia bertanya di Twitter.

DidikTV, yang bermula hari ini, dapat dilihat melalui saluran 107 di MYTV, 147 di ASTRO dan ntv7 di TV UNIFI, dari jam 7 pagi hingga tengah malam setiap hari.

Harian kewangan The Edge melaporkan Media Prima mengatakan bahawa “kerjasama komersial strategik” antara kumpulan dan kementerian dilakukan untuk meningkatkan akses pendidikan berkualiti kepada pelajar di seluruh negara.

Media Prima dilaporkan mengatakan “kolaborasi ini akan memberikan kesan kewangan yang positif kepada Media Prima”, tetapi mengatakan ia tidak dapat mengungkapkan jumlah yang diterima dalam perjanjian tersebut.

Baca Lagi | Jokowi menamakan pegawai bank Indonesia sebagai CEO dana kekayaan berdaulat yang menargetkan US $ 20b

Ini berlaku kerana The Edge melaporkan bahawa pendapatan segmen penyiaran Media Prima telah menurun sebanyak 24 peratus tahun ke tahun kepada RM743.5 juta pada bulan September tahun lalu.

Anak syarikat Media Prima Media Prima Television Networks memiliki sepenuhnya Natseven TV Sdn Bhd yang mengendalikan ntv7 dan kini DidikTV.

Hampir 32 peratus, pemegang saham terbesar kumpulan Media Prima adalah Aurora Mulia Sdn Bhd yang mempunyai kaitan dengan jutawan Tan Sri Syed Mokhtar. Ini diikuti oleh Kumpulan Wang Simpanan Pekerja sekitar 8 peratus.

Semasa melancarkan saluran hari ini, Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin berkata, DidikTV akan menyiarkan program berdasarkan kurikulum dan kokurikulum kementerian, serta berita mengenai dunia pendidikan dari prasekolah hingga Tingkatan 6, program edutainment dan dihasilkan oleh pelajar kandungan. Muhyiddin berkata, kementerian telah mengambil inisiatif untuk menghidupkan kembali slot program TV terestrial sejak pelaksanaan perintah kawalan pergerakan (MCO) pada 18 Mac tahun lalu, dalam usaha untuk membolehkan para pelajar, terutama mereka yang tidak memiliki akses internet atau sesuai peranti, untuk mendapatkan bahan pembelajaran melalui siaran televisyen.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Najib akan ‘menyokong’ Rosmah esok di mahkamah

Read Next

TNB kehilangan RM8.6 juta kerana dugaan kecurian elektrik oleh sindiket perlombongan bitcoin

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x