Jokowi menamakan pegawai bank Indonesia sebagai CEO dana kekayaan berdaulat yang menargetkan US $ 20b

Presiden Indonesia Joko Widodo hari ini menamakan seorang pegawai bank kanan, Ridha D.M. Wirakusumah, sebagai ketua eksekutif dana kekayaan negara yang baru, yang mempunyai sasaran untuk menguruskan AS $ 20 bilion (RM81 bilion) dan membiayai projek infrastruktur.

Jokowi, sebagai presiden terkenal, juga menamakan profesional lain untuk jawatan di dewan pengarah dana, Lembaga Pelaburan Indonesia (INA).

INA bertujuan untuk menarik dana asing sebagai pelabur bersama, tidak seperti dana kekayaan negara yang ditubuhkan oleh negara lain untuk menguruskan pendapatan minyak atau rizab pertukaran asing.

Telah ada pengawasan terhadap pemerintahan INA terutama setelah skandal rasuah dan kerugian besar yang melibatkan dana 1MDB negara jiran.

“INA adalah institusi profesional, dilindungi oleh undang-undang dan akan menggunakan pertimbangan profesional dalam pekerjaannya,” kata Jokowi dalam pernyataan siaran.

Menteri Kewangan Sri Mulyani Indrawati, yang mengetuai majlis penyeliaan INA, memberitahu sidang akhbar bahawa Jokowi mengatakan dana itu mesti diuruskan untuk mengelakkan nasib 1MDB.

Baca Lagi | Najib gagal dalam usaha terakhir untuk membatalkan kelayakan Sri Ram sebagai pendakwa utama dalam perbicaraan 1MDB

Wirakusumah yang berpendidikan AS, sehingga baru-baru ini ketua eksekutif Bank Permata, telah menghabiskan lebih dari 30 tahun dalam perbankan dan pelaburan, termasuk dengan kumpulan ekuiti swasta KKR & Co, American International Group dan Citibank.

“Kami akan melaksanakan tugas dengan tegas dan jelas dengan integriti yang paling tinggi,” kata Wirakusumah, sambil menambahkan bahawa INA akan mendapat dana US $ 5 miliar dari pemerintah dan dia mengharapkan sekitar US $ 10 miliar hingga US $ 15 miliar lebih banyak dari para pelabur.

Dana ini telah memperuntukkan beberapa projek infrastruktur untuk dilaburkan dan tumpuan pertama adalah jalan tol.

“Ada sekitar AS $ 9.5 bilion dalam saluran paip yang akan kami teliti untuk mengukur apa yang akan memberikan pulangan yang baik bagi kami,” kata Wirakusumah.

Pegawai sebelum ini mengatakan INA juga dapat membiayai projek Jokowi untuk memindahkan ibu negara ekonomi terbesar di Asia Tenggara ke pulau Borneo dari Jakarta.

Jokowi menamakan empat pengarah lain dengan rekod prestasi profesional dalam perniagaan termasuk Stefanus Ade Hadiwidjaja, pengarah urusan firma ekuiti swasta Creador, sebagai ketua pegawai pelaburan.

“Pasukan mempunyai latar belakang yang kuat. Ini harus ditanggapi positif oleh pasar, ”kata Nico Laurens, kepala penelitian di broker Panin Sekuritas.

Dana ini menghadapi keraguan kerana pelabur asing harus menyumbang sebahagian besar pelaburan, sementara Indonesia juga telah berjuang untuk mencabut rasuah dan memastikan kepastian undang-undang.

Pegawai Indonesia sebelumnya mengatakan badan-badan seperti US International Development Finance Corporation, Japan Bank for International Cooperation, dana kekayaan berdaulat Singapura GIC dan beberapa dana pencen telah menyatakan minat untuk melabur dalam INA, dengan jumlah komitmen mencapai hingga US $ 10 miliar.

Sri Mulyani mengatakan beberapa dana kekayaan negara telah menulis surat kepadanya secara langsung menyatakan minat untuk melabur.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Kepulangan Lackluster Bale ke Spurs menjadi masam

Read Next

Airasia Food untuk melebarkan sayapnya ke Johor dan Pulau Pinang bulan depan

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x