Petronas Gas memperuntukkan capex hingga RM1.3b pada TK21

Petronas Gas Bhd (PGB) memperuntukkan perbelanjaan modal (capex) antara RM1.2 bilion hingga RM1.3 bilion untuk tahun kewangan berakhir 31 Disember 2021 (TK21) daripada RM1.1 bilion yang dibelanjakan pada tahun kewangan sebelumnya.

Ketua pegawai kewangan Shariza Sharis M. Yusof berkata tahap capex yang lebih tinggi pada TK21 sejajar dengan semua aktiviti yang dirancang pada tahun semasa yang merangkumi saluran paip gas 42 km (km), yang akan membekalkan gas ke Pulau Indah yang dicadangkan Loji janakuasa di Selangor.

“Tahun lalu, beberapa aktiviti terjejas sedikit kerana sekatan pergerakan berikutan pandemi Covid-19. Tahun ini, kami menjangkakan akan ada sedikit peningkatan (dalam capex) kerana kami mempunyai projek pertumbuhan baru termasuk saluran paip gas sepanjang 42 km, ”katanya pada sidang media maya selepas mesyuarat agung tahunan PGB hari ini.

Shariza Sharis mengatakan peralihan tenaga tidak akan mempengaruhi PGB kerana lebih daripada 90 peratus pendapatannya dilekatkan di bawah pengaturan kontrak jangka panjangnya.

Pengarah Urusan / Ketua Pegawai Eksekutif Abdul Aziz Othman berkata, pembangunan projek saluran paip gas untuk membekalkan gas ke kilang Pulau Indah yang dicadangkan sedang berjalan seperti yang dijadualkan, termasuk pengambilan tanah dan juga kerja-kerja kejuruteraan. Saluran paip akan mulai beroperasi pada awal 2023.

“Kami telah memberikan kontrak kejuruteraan, perolehan, pembinaan, dan pentauliahan (EPCC) kepada kontraktor pada bulan Mac tahun ini,” katanya.

PGB telah mengenal pasti beberapa projek yang kini dalam tahap perancangan dengan fokus, termasuk penyelesaian utiliti bersepadu, di beberapa zon industri yang sedang dibangunkan di Koridor Ekonomi Selatan dan Koridor Ekonomi Utara, kata Abdul Aziz.

Baca Lagi | Ketua junta Myanmar untuk menghadiri sidang kemuncak ASEAN

“Kawasan fokus lain melihat peningkatan kapasiti untuk penjanaan tenaga kita yang ada. Itu adalah projek-projek yang sedang kita kaji dan masih di peringkat penilaian, ”tambahnya.

Mengenai prospeknya, Abdul Aziz mengatakan PGB tetap optimis dengan jangkaan pemulihan ekonomi yang disokong oleh pelancaran Program Vaksinasi Covid-19 Nasional serta ramalan Bank Negara Malaysia mengenai pertumbuhan produk domestik kasar.

“Permintaan untuk gas dan utiliti akan meningkat seiring dengan pemulihan ekonomi yang diharapkan,” katanya.

Sementara PGB terus mendukung liberalisasi industri gas melalui akses pihak ketiga, kelompok itu juga berusaha untuk berkembang seiring dengan laju pertumbuhan perniagaan dengan berbagai peluang dinilai, tambahnya.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Ketua junta Myanmar untuk menghadiri sidang kemuncak ASEAN

Read Next

Dr Mahathir memanggil Kerajaan Perikatan sebagai ‘kediktatoran’

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x