The Malaysia Post

Pembuat kavadi Ipoh, kata pembawa kecewa atas larangan saat akhir Putrajaya

Kavadi

Credits: data.image

Pembuat dan pembawa Kavadi di sini menyatakan kekecewaan dan rasa tidak puas hati mereka selepas kerajaan persekutuan mengumumkan pengharaman upacara kavadi untuk sambutan Thaipusam tahun ini.

Pembuat dan pembawa kavadi berkata bahawa mereka telah membelanjakan ribuan ringgit untuk acara itu dan telah mula membuat kavadi kira-kira sebulan lalu.

Pengerusi Perikatan Pembawa Kavadi Perak, Iruthiyam Sebastiar berkata, adalah tidak adil untuk mengumumkan larangan kavadi hanya beberapa hari sebelum Thaipusam.

“Pembawa Kavadi sudah mula berpuasa 48 hari sebelum Thaipusam kerana ia merupakan ritual yang perlu ditunaikan oleh pembawa.

“Sedangkan pembuat kavadi telah mula membuat kavadi 48 hari sebelum Thaipusam,” katanya dalam sidang media.

Iruthiyam yang juga pengerusi parti myPPP Perak berkata, keputusan mengharamkan kavadi itu akan diterima sekiranya ia dibuat lebih awal pada November atau Disember.

“Bagaimanapun, keputusan itu ditangguhkan sehingga 13 Januari. Ini adalah saat akhir dan sangat mengecewakan,” katanya.

Pada hari Rabu, Putrajaya mengumumkan hanya perarakan “paal koodam” membawa periuk susu, aktiviti sembahyang dan perarakan kereta kuda akan dibenarkan semasa perayaan Thaipusam kali ini, tetapi bukan upacara kavadi.

Menteri Perpaduan Negara Datuk Halimah Mohamed Sadique berkata “paal koodam” dibenarkan mulai Jumaat ini hingga 19 Januari dengan bilangan penganut dibenarkan ditetapkan mengikut kuil masing-masing.

Iruthiyam menegaskan bahawa sejumlah 50 pembuat kavadi dan 100 pembawa di sini terjejas dari segi kewangan dan mental kerana pengumuman larangan itu lewat.

Beliau juga berkata setiap pembawa kavadi telah membelanjakan sekurang-kurangnya RM20,000 untuk membuat kavadi yang memerlukan bahan seperti lampu LED, cat, bulu merak, kayu dan sebagainya.

“Hampir semua kavadi telah siap dan kavadi tidak boleh disimpan atau digunakan semula tahun depan kerana ia memerlukan ruang yang lebih besar untuk menyimpan dan sebahagian besarnya diperbuat daripada polisterin,” jelasnya.

Beliau juga berkata penganut Hindu di sini hanya meneruskan membuat kavadi selepas Menteri Sumber Manusia Datuk Seri M Saravanan sebelum ini memberi jaminan secara umumnya bahawa upacara Thaipusam dan kavadi akan dibenarkan untuk tahun ini.

Iruthiyam juga berkata bahawa mereka telah menyerahkan surat kepada Halimah memohon untuk membenarkan upacara kavadi untuk kavadi yang lebih besar, yang memerlukan jarak yang lebih pendek ke kuil dengan penganut yang terhad.

“Kami menggesa kerajaan untuk mempertimbangkan semula prosedur operasi standard (SOP) dan membenarkan sekurang-kurangnya kavadi besar mengalir dari sungai di sebelah Kuil Kallumalai Arulmigu Subramaniar di Gunung Cheroh dengan hanya 10 penganut mengikuti kavadi, termasuk pembawa kavadi.

Baca Lagi | Pembuat kavadi Ipoh, kata pembawa kecewa atas larangan saat akhir Putrajaya

“Para penganut yang terlibat dalam upacara kavadi sanggup menjalani ujian Covid-19 dan akan mematuhi semua SOP,” katanya. 

Read Previous

Baby Shark menjadi video pertama di dunia yang melepasi 10 bilion tontonan di YouTube

Read Next

Selamat tinggal terakhir kepada bekas bintang bola sepak Shebby Singh

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Sertai surat berita kami
Langgani sekarang untuk mendapatkan artikel kami yang terkini, baru, hangat, dan semasa yang dihantar terus ke emel anda
170000 subscribers are here