Negara-negara Asia Tenggara bergegas untuk membuat perjanjian terakhir dengan Trump

Dari Filipina ke Indonesia, negara-negara di seluruh Asia Tenggara telah melakukan berbagai perjanjian keamanan dan ekonomi baru dengan A.S., dengan harapan dapat mengadakan perjanjian terakhir dengan seorang presiden Amerika yang terkenal dengan pendekatan transaksionalnya terhadap diplomasi.

Walaupun kurangnya minat Presiden Donald Trump di rantau ini – dia terus melangkau menghadiri Sidang Kemuncak Asia Timur – Asia Tenggara telah menikmati peningkatan perdagangan dengan A.S. selama bertahun-tahun memegang jawatannya. Wilayah ini juga waspada terhadap penekanan pentadbiran Presiden terpilih Joe Biden yang akan datang terhadap hak asasi manusia dan nilai-nilai demokratik.

Filipina menerima $ 29 juta peralatan ketenteraan, termasuk untuk penembak hendap dan mengalahkan alat peledak buatan, dari A.S. pada awal Disember semasa lawatan oleh pemangku Setiausaha Pertahanan A.S. Christopher Miller.

Setiausaha Pertahanan Filipina, Delfin Lorenzana mengucapkan terima kasih kepada Washington atas “bantuan dalam melindungi sempadan kita dari ancaman luar,” menurut pemerintah. Presiden Rodrigo Duterte dapat menggunakan peralatan untuk meningkatkan keselamatan di rumah.

Penasihat keselamatan nasional Trump, Robert O’Brien, mengumumkan di sana pada bulan November $ 18 juta peralatan ketenteraan dan latihan tambahan untuk Filipina.

Hubungan Duterte dengan A.S. menjadi tegang di bawah Presiden Barack Obama ketika itu – yang ditugaskan oleh Biden sebagai naib presiden – terutama setelah Obama mengkritik keras tindakan Duterte terhadap dadah haram. Tetapi hubungan Duterte dengan Trump jauh lebih mesra.

Baca Lagi | Muafakat Nasional tidak boleh didaftarkan, nama sudah diambil oleh orang lain, kata PAS

Pada bulan November yang lalu, A.S. International Development Finance Corp. menandatangani surat kepentingan untuk pelaburan $ 2 bilion dalam dana kekayaan berdaulat yang dirancang. Menteri Penyelaras Hal Ehwal Maritim dan Pelaburan Luhut Pandjaitan, sekutu rapat Presiden Joko Widodo, menghadiri upacara di Washington.

Widodo menganggap dana tersebut sebagai pemangkin pemulihan ekonomi Indonesia dari pandemi coronavirus dan bertujuan untuk mengumpulkan sejumlah sekitar $ 15 bilion dari seluruh dunia. A.S. adalah antara negara pertama yang masuk.

Pandjaitan juga bertemu dengan Trump di Rumah Putih beberapa hari sebelum penandatanganan. Negara-negara belum selesai menghitung undian dalam pilihan raya presiden Amerika, tetapi gerai berita utama telah memanggil perlumbaan untuk Biden.

Apa pun keputusan rasmi pilihan raya A.S., “kita akan selalu berteman,” kata Pandjaitan sambil mengangguk kepada Trump, yang terus menyatakan bahawa dia mengalahkan Biden.

Ramai di Asia Tenggara menganggap lebih cenderung untuk meningkatkan kerjasama keselamatan dan ekonomi dengan Trump, yang menganggap dirinya sebagai “pembuat perjanjian” dan mempunyai pendekatan yang lebih transaksional terhadap hubungan antarabangsa dan bukannya ideologi.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Projek HSR kerugian besar bagi Malaysia, kelemahan Kerajaan Perikatan terdedah, kata PKR

Read Next

PAS mengajak DAP serta parti yang lain untuk menamatkan perjudian

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x