Mustapa berharap Biden memberikan sokongan kepada ASEAN

Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Ekonomi), Datuk Seri Mustapa Mohamed menyatakan harapan tinggi agar Joe Biden, yang baru memenangi pilihan raya Presiden AS, akan memberi perhatian lebih kepada Asean.

Dia mengatakan Biden yang kemenangannya umumnya diterima dengan baik oleh seluruh dunia, perlu membuat perubahan dengan mempertimbangkan bahawa pendahulunya Donald Trump tidak terlalu memperhatikan wilayah tersebut.

Baca Lagi | Mengapa membelanjakan RM81.5 juta untuk Jasa dalam Belanjawan 2021

“Kami harap dia akan membawa perubahan. Sebagai contoh, kita di Asia merasa kita diabaikan kerana mantan presiden seperti yang kita perhatikan tidak banyak memperhatikan Asia Tenggara, terutama Asean, ”katanya.

Dia mengatakan ini dalam wawancara dengan Bernama TV di Ruang Bicara Khas untuk membincangkan mengenai ‘Belanjawan 2021: Agenda Ekonomi untuk Rakyat’.

Mustapa, yang berkhidmat sebagai Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri dari tahun 2009 hingga 2018, mengatakan AS adalah syarikat ekonomi utama, menyumbang sekitar 20 peratus kepada ekonomi dunia.

“Ini adalah kekuatan ketenteraan terbesar setakat ini. Bagaimanapun, ia adalah negara yang kuat, ”katanya.

Dia juga berharap agar Biden berusaha meningkatkan perdagangan dunia tanpa sekatan, terutama pada barang dari Malaysia dan negara-negara lain.

“Kami berharap ketegangan dapat dikurangkan, baik ekonomi, perdagangan dan politik. Kami mempunyai harapan yang tinggi bahawa hubungan antara Malaysia dan AS akan bertambah baik, ”katanya.

Mengenai Belanjawan 2021, Mustapa mengatakan pembangunan Sabah dan Sarawak akan terus diberi perhatian termasuk dalam Rancangan Malaysia ke-12 (RMK-12).

Beliau berkata sebuah jawatankuasa sosio-ekonomi Sabah dan Sarawak untuk menangani kemiskinan akan ditubuhkan oleh Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Hal Ehwal Sabah dan Sarawak) Datuk Seri Maximus Johnity Ongkili.

“Kami menyedari kadar kemiskinan yang tinggi di Sabah dan Sarawak. Jadi kita perlu melihat isu kemiskinan dalam perspektif yang berbeza dari sebelumnya, ”katanya.

Pada RMK-12, strategi yang berkesan akan dirangka untuk mengatasi kemiskinan di negeri-negeri di seluruh negara.

Menurut cadangan belanjawan yang dibentangkan pada hari Jumaat, Sabah dan Sarawak akan menerima peruntukan pembangunan masing-masing sebanyak RM5.1 bilion dan RM4.5 bilion untuk tahun depan.

Peruntukan tersebut adalah untuk membina dan menaik taraf infrastruktur seperti air, elektrik, jalan raya, kemudahan kesihatan dan pendidikan.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Dua korban dari tragedi helikopter Melawati

Read Next

Baru bertanya motif kerajaan setelah Kementerian Komunikasi mendapat RM85.5 juta dalam Belanjawan 2021

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x