MP DAP Steven Sim untuk menyaman akademik

Ahli Parlimen Bukit Mertajam Steven Sim mengatakan hari ini dia akan melakukan tindakan undang-undang terhadap akademik kontroversial Kamarul Zaman Yusoff Kamarul, setelah yang terakhir menuduh karya amalnya “Kristianisasi”.

Sim mengatakan pada awalnya dia tidak melakukan apa-apa tindakan kerana kesucian bulan puasa Ramadan, tetapi menyesali Kamarul terus membuat tuduhan tidak berasas terhadapnya yang telah memicu api etnik dan agama.

“Tuduhan itu bukan saja mencemarkan nama saya sebagai Anggota Parlimen, tetapi lebih berbahaya lagi, menyemarakkan sentimen perkauman dan agama dalam masyarakat kita. Dia juga tanpa penyesalan mencabar saya untuk mengambil tindakan undang-undang terhadapnya.

“Oleh itu, untuk kepentingan masyarakat Malaysia dan sebagai contoh kepada semua orang untuk menjaga keharmonian kaum di negara ini, saya telah mengarahkan peguam saya untuk mengambil tindakan undang-undang terhadap Kamarul Zaman Yusoff dan pihak lain yang terlibat,” kata Sim dalam satu kenyataan.

Semalam, pensyarah kanan Universiti Utara Malaysia (UUM) menggunakan Facebooknya, mengatakan bahawa dia tidak pernah mempertikaikan semua pertolongan yang diberikan oleh Sim kepada konstituennya atau kepada orang lain, tetapi dia tidak selesa dengan publisiti yang diterima oleh Sim pada bulan itu. Ramadan.

Catatan itu adalah pernyataan yang diberikannya kepada Malaysiakini, yang diterbitkannya semula di laman Facebooknya dengan judul berjudul: “Peringatan kepada Steven Sim: Jangan memprovokasi ketegangan kaum dan agama dengan terlalu banyak memberi sensasi kepada orang-orang Melayu-Muslim”.

Baca Lagi | Liga Super berantakan setelah kelab Inggeris berhenti

Sim dalam catatan Facebook sebelumnya, menyatakan kesedihan setelah Kamarul menyenaraikan pelbagai amal kebajikannya, mengingatkan umat Islam untuk berhati-hati dalam menerima bantuan dari “Christianevangelists”.

Minggu lalu, dia menghadiahkan sebuah motosikal kepada penunggang makanan Foodpanda yang hanya dikenali sebagai Mohamad, yang katanya sukar untuk mendapatkan gaji bulanan RM500.

Sebelum itu, dia telah menolong seorang wanita dan anak-anaknya mendapatkan perumahan dan keperluan asas setelah mereka dikejar dari harta sewaan mereka. Perbuatannya itu mendapat pujian dari banyak pihak.

Kamarul mengatakan bahawa dia juga merasa sedih setelah mengetahui tentang keadaan pekerja Foodpanda yang berjuang untuk bertahan hidup di Pulau Pinang dan telah berusaha untuk menghantar bantuan kepadanya, tetapi mendakwa bahawa dia tidak dapat kerana dia gagal mendapatkan nombor hubungan lelaki itu dari ” mereka yang mempunyai akses ke Steven Sim ”.

Dia menambahkan bahawa ini juga membuatnya mempersoalkan perlunya menyembunyikan identiti lelaki itu, ketika banyak orang lain juga ingin membantunya.

Dia kemudian menuduhnya sebagai “percubaan sengaja untuk terlalu sensasional” tindakan Sim, yang merupakan etnik Cina Kristian.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Liga Super berantakan setelah kelab Inggeris berhenti

Read Next

Putera mahkota mahu pengasingan kaum di sekolah-sekolah Johor dihentikan

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x