Momota Jepun menang di All England setelah penangguhan virus

Pemain nombor satu dunia badminton, Kento Momota menandakan kembali beraksi setelah lebih dari setahun keluar dengan memenangi Kejuaraan All England pada hari Rabu setelah kebimbangan coronavirus menunda permulaan kejohanan beberapa jam.

Momota, 26, kembali ke gelanggang setelah dia cedera dalam kemalangan kereta dan mengalahkan Parupalli Kashyap 21-13, 22-20 dalam perlawanan pusingan pertama di Birmingham.

Ini adalah pertandingan pertama Momota sejak 12 Januari tahun lalu dan juara All England 2019 memberitahu laman web Persekutuan Badminton Dunia (BWF): “Saya sangat gugup. Saya telah lama pergi … saya tidak yakin dapat memenangi perlawanan ini, tetapi akhirnya saya dapat memenanginya dan saya sangat gembira mengenainya. “

Ini adalah kejohanan antarabangsa Momota juara dunia pertama sejak patah mata pada kemalangan yang mengorbankan pemandunya berikutan kemenangan di Malaysia Masters pada Januari 2020.

Dia menghadapi pertempuran untuk mendapatkan kembali prestasi dan kecergasan menjelang Sukan Olimpik Tokyo yang dijadualkan semula tahun ini setelah tidak mengikuti lawatan selama lebih dari satu tahun.

Baca Lagi | LeBron NBA sedih, Lin patah hati kerana penembakan

Momota ketinggalan dalam kemunculan semula di Thailand setelah menguji positif Covid-19, yang menyebabkan skuad Jepun menarik diri dari acara Bangkok.

Sebelumnya, permulaan kejohanan diturunkan kembali ke 1400 GMT dari 0900 GMT, dengan BWF mengatakan penundaan itu disebabkan oleh jumlah ujian Covid-19 yang “signifikan” yang menghasilkan hasil “tidak meyakinkan”, dan contohnya dijalankan kembali.

Hasil ujian semula dianggap tepat oleh Public Health England, dengan semua individu yang telah mengembalikan ujian yang tidak meyakinkan atau positif yang kini negatif bagi Covid-19 dan telah memutuskan untuk menyambung semula penyertaan mereka dalam kejohanan tersebut.

Gabby Adcock dari England telah menarik diri untuk bermain di beregu campuran dengan suami Chris kerana Covid jangka panjang.

Pemain berusia 30 tahun, yang pertama kali jatuh sakit pada hari Krismas, mengatakan kepada BBC: “Saya tidak mahu menginjak gelanggang ketika saya tidak berkira untuk menang.”

All England adalah acara terakhir dalam kalendar BWF yang akan dimainkan tahun lalu sebelum sukan ini ditutup kerana wabak coronavirus.

Persaingan antarabangsa dilanjutkan di Denmark pada bulan Oktober, tetapi ditangguhkan lagi hingga Januari ketika tiga turnamen, termasuk World Tour Finals, diadakan dalam “gelembung” biosecure di Thailand.

Dengan acara yang tidak menghitung kelayakan Olimpik, pemain dari China, Korea Selatan dan Taiwan telah memilih untuk tidak melakukan perjalanan kerana larangan virus. Sementara itu, juara Olimpik wanita, Carolina Marin dari Sepanyol telah menarik diri kerana kecederaan.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Tragedi di Atlanta – siapakah suspek Robert Long?

Read Next

Dalam perbicaraan Zahid, peguam mencadangkan motivasi politik di sebalik 47 tuduhan

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x