Mengapa Biden tidak meninggalkan 2,500 tentera di Afghanistan?

Pengambilalihan Taliban yang pantas dari Afghanistan setelah keputusan Presiden Joe Biden untuk menarik tentera AS pada 31 Ogos membuat pengkritik bertanya: mengapa dia tidak meninggalkan 2.500 tentera di sana untuk membentengi pemerintahan yang kini jatuh?

Itulah jumlah pasukan AS yang masih ada di negara itu ketika Biden menjabat pada Januari, setelah pendahulunya Donald Trump mengurangkan jumlah mereka dari 15.000.

Dalam penampilan, 2.500 tentera dan 16.000 kontraktor awam AS di belakang mereka, sepertinya sudah cukup untuk mempertahankan pemerintahan Afghanistan pada tahun setelah Trump menandatangani perjanjian penarikan diri dengan pemberontak Taliban pada 29 Februari 2020.

Trump menetapkan tarikh penarikan akhir 1 Mei 2021, dan bahkan berusaha mempercepatnya.

Walaupun Taliban meningkatkan serangan terhadap sasaran pemerintah Afghanistan, keuntungan mereka tetap terbatas pada kawasan luar bandar yang tidak strategik.

Tetapi, dengan mematuhi perjanjian itu, serangan mereka terhadap pasukan AS dan NATO sementara itu hampir kering. Tidak ada askar AS yang terbunuh setelah perjanjian Trump.

Pengkritik berpendapat ini menunjukkan bahawa, ketika didukung oleh kerangka pasukan AS, Kabul dapat bertahan melawan pemberontak.

Jalan buntu di medan perang lebih diinginkan daripada kemenangan penuh Taliban, kata mereka.

“Kami hanya memiliki 2.500 tentera di sana, sentuhan ringan, tidak ada kekacauan, tidak seorang pun tentara Amerika terbunuh dalam satu tahun dalam pertempuran,” kata Senator Republik Mitch McConnell minggu ini.

Dia mendesak Biden untuk meningkatkan sokongan kepada pasukan Afghanistan daripada pergi.

“Jika kita membiarkan Taliban menguasai Afghanistan dan Al-Qaeda kembali, itu akan bergema di seluruh gerakan jihad global,” kata McConnell.

‘Konflik dekad ketiga’

Biden, yang telah lama menganjurkan keluar dari Afghanistan, melancarkan kajian semula setelah memegang jawatan.

Pada bulan April, dia mengumumkan keputusannya: AS akan pergi, tetapi tarikh akhir keberangkatan ditolak tiga bulan, hingga akhir bulan Ogos.

Pilihannya, Biden menjelaskan pada 16 Ogos, “adalah untuk menindaklanjuti perjanjian itu atau bersiap untuk kembali memerangi Taliban.”

Tanpa tarikh keluar, katanya, Taliban akan kembali menyerang sasaran AS.

“Tidak ada status quo kestabilan tanpa korban Amerika selepas 1 Mei,” katanya.

Pilihannya adalah “baik melalui kesepakatan untuk menarik pasukan kita, atau meningkatkan konflik dan mengirim ribuan pasukan Amerika kembali bertempur di Afghanistan, memasuki dekad ketiga konflik.”

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Parti-parti pembangkang mesti menyertai Pakatan untuk mempengaruhi rakyat Malaysia di GE15

Read Next

Blackpink The Movie terlaris untuk pawagam acara pada tahun 2021

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x