Mak Wan menjalankan program memberi makan untuk golongan miskin di Chow Kit

Dinikah secara paksa ada usia 11 tahun dan menjalani kehidupan yang penuh pergolakan termasuk kehilangan tempat tinggal di Chow Kit dan menghabiskan masa di penjara dan pusat pemulihan.

Kini, pada usia 68, Wan Qamariah Daud atau lebih dikenali sebagai Mak Wan, telah memberi makan para gelandangan dan orang miskin di Chow Kit sejak beberapa tahun kebelakangan ini.

Perbuatan baiknya tidak disedari dan ketika pertama kali memulakan dengan menggunakan sedikit wang untuk membeli makanan itu, Mak Wan akhirnya mendapat bantuan daripada orang lain untuk membantunya menjalankan program makan.

Dia kini mempunyai Warung Makan Sahabat Chow Kit yang dibuka semula beberapa minggu yang lalu dengan bantuan penceramah motivasi, Cikgu Jinggo dan pengasas Misi Amal, Maryam Salwany.

Ia terletak di Lorong Chow Kit 4 di mana makanan diberikan kepada para gelandangan pada pukul 12 malam setiap hari kecuali hari Isnin.

Selain itu, terdapat juga konsultasi untuk para gelandangan yang merupakan pengguna narkoba dan pemeriksaan HIV / AIDS.

“Kami tidak hanya ingin memberi makanan percuma kepada mereka, kami juga dapat memberi mereka kaunseling,” katanya.

“Kami juga merancang untuk mengubahnya menjadi industri di mana kami mengundang ibu-ibu yang tinggal di Chow Kit untuk bergabung dengan kami dan belajar bagaimana membuat kuih.

“Setelah mereka dapat, mereka dapat membuka perniagaan mereka sendiri dan kami akan membantu mereka dalam prosesnya.”

Dia pertama kali mula memberi makanan kepada para gelandangan setelah dia pulang dari menunaikan umrahnya tujuh tahun yang lalu.

Individu yang baik hati, yang menaja umrahnya, juga memberinya oven dan pengadun.

Baca Lagi | Hishammuddin: Wisma Putra akan membantu rakyat Malaysia yang terdampar di Singapura

Dia menggunakan peralatan untuk membuat kek dan menjualnya melalui program Azam Kerja 1Malaysia pada masa itu.

Alih-alih menyimpan keuntungan, dia menggunakan wang itu untuk membeli makanan dan memasak makanan untuk diedarkan ke rumah-rumah Chow Kit.

Pembahagian dilakukan dengan berbasikal di sekitar kawasan.

Akhirnya, seseorang mula menderma RM100 seminggu untuknya mengembangkan programnya tetapi derma baru-baru ini berhenti ketika orang itu jatuh sakit.

Mak Wan pertama kali datang ke Chow Kit dari Kelantan bersama suaminya pada usia 11 tahun setelah keluarga angkatnya mengadakan perkahwinan untuknya.

Mak Wan yang tidak mempunyai suara dalam keputusan itu tidak mempunyai pilihan selain mengikuti suaminya yang ternyata menjadi pengedar dadah.

Setelah terperangkap dalam serbuan polis, suami Mak Wan dijatuhi hukuman mati sementara Mak Wan yang masih di bawah umur pada masa itu, dijatuhi hukuman penjara tetapi kerana tingkah lakunya yang baik, dia dibebaskan setelah empat tahun.

Setelah pertama kali dibebaskan, Mak Wan tidak mempunyai tempat untuk pergi dan tinggal di jalan-jalan Chow Kit di mana dia terlibat dalam pengedar dan penggunaan dadah selama 38 tahun.

Setelah menghabiskan lebih dari satu dekad di pelbagai pusat pemulihan dan penjara, Mak Wan akhirnya memutuskan untuk mengubah hidupnya dan dia mendedikasikan usahanya untuk membantu para gelandangan Chow Kit. Warung Makan Sahabat Chow Kit beroperasi sepenuhnya atas sumbangan orang ramai.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Charli D’Amelio menjadi influencer pertama dengan lebih 100 juta pengikut di TikTok

Read Next

Pengarang Malaysia, Ho Sok Fong, “Lake Like a Mirror” disenarai pendek untuk Warwick Prize for Women in Translation

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x