Pengarang Malaysia, Ho Sok Fong, “Lake Like a Mirror” disenarai pendek untuk Warwick Prize for Women in Translation

Buku cerpen pengarang Malaysia, Ho Sok Fong, Lake Like a Mirror telah disenarai pendek untuk anugerah Warwick Prize for Women in Translation 2020.

Ho adalah satu-satunya orang Malaysia yang bukunya disenarai pendek untuk anugerah UK di antara pengarang antarabangsa yang lain.

Ditubuhkan oleh University of Warwick, penghargaan yang diberikan adalah untuk mengatasi ketidakseimbangan gender dalam literatur yang diterjemahkan untuk meningkatkan jumlah suara wanita antarabangsa yang dapat dicapai oleh pembaca Britain dan Ireland.

Antologi Ho dengan sembilan cerita memaparkan eksplorasi kehidupan wanita yang dilumpuhkan oleh kuasa yang di luar kawalan mereka dan bagaimana mereka memisahkan diri antara jurang urbanisasi bandar, struktur patriarki dan pemerintahan teokratik.

Fiksyen ini menawarkan penerokaan kehidupan individu yang intim sambil berbicara secara luas mengenai isu-isu mengenai politik, jantina, pembandaran, dan tema lain.

Ho mengatakan bahawa cerpen mengambil masa 11 tahun untuk disiapkan dan ditulis pada masa yang berlainan dan di tempat-tempat seperti Petaling Jaya Wangsa Maju dan juga di luar negara seperti Singapura dan Taiwan.

“Ketika saya bekerja sebagai wartawan dengan Nanyang Siang Pau di Petaling Jaya, saya menghabiskan masa untuk menulis semua jenis cerpen dan mengumpulkannya untuk merangkai Tasik Seperti Cermin.

“Ceritanya juga, berkongsi hubungan geografi dengan Asia Tenggara dan Taiwan.”

Baca Lagi | Charli D’Amelio menjadi influencer pertama dengan lebih 100 juta pengikut di TikTok

Penulis kelahiran Kedah itu mengatakan bahawa dia mahukan Tasik Seperti Cermin ditafsirkan dalam banyak cara sambil membiarkan semua kemungkinan ini bersatu.

“Walaupun seorang pembaca tidak memahami semua petunjuk di antara lapisan-lapisan itu, masih ada kisah yang perlu dibaca.

“Dalam buku saya, saya memasukkan cerita terbuka yang didasarkan sebanyak mungkin dalam peristiwa, tetapan, objek, dan perbendaharaan kata konkrit tetapi juga menyatakan paradoks dan kekaburan yang melekat pada konteksnya.”

Ho mengatakan bahawa dia gembira dan bersyukur kerana fiksyen itu sangat bermakna baginya. “Saya berbesar hati kerana buku saya yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris membawa makna dalam bahasa lain melalui proses terjemahan,” katanya.

Pemenang anugerah Warwick Prize for Women in Translation akan diumumkan esok dalam upacara dalam talian.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Mak Wan menjalankan program memberi makan untuk golongan miskin di Chow Kit

Read Next

Jasa untuk dijenamakan semula sebagai J-Kom, tidak akan berfungsi sebagai mesin propaganda pemerintah