Khairy: Tiada walk-in untuk AstraZeneca Covid-19 vaksin

Kerajaan hari ini mengulangi bahawa tidak ada orang yang dibenarkan masuk untuk program vaksinasi AstraZeneca yang sedang berlangsung kerana mereka yang berada dalam senarai menunggu akan dipanggil sebaliknya jika ada kekosongan yang tersisa di pusat vaksinasi yang ditentukan.

Menteri penyelaras Program Imunisasi Covid-19 Nasional (NIP), Khairy Jamaluddin berkata, setiap pusat vaksinasi AstraZeneca yang dilantik di seluruh negara akan diberikan senarai menunggu setiap hari.

Dia seterusnya menjelaskan bahawa mereka yang disebut di bawah penyenaraian tersebut akan diberitahu melalui pemberitahuan mengenai kemasukan mereka ke dalam temu janji senarai tunggu yang dijadualkan pada hari itu.

“Yang harus ditekankan adalah bahwa pemberitahuan akan menyatakan bahwa mereka ada dalam daftar tunggu dan hanya perlu datang ketika mereka menerima panggilan oleh petugas pusat vaksinasi.

“Jika ada kekosongan vaksin di pusat vaksinasi, mereka akan dipanggil. Oleh itu, jika mereka tidak dipanggil, jangan muncul.

“Pusat vaksinasi akan membuat panggilan telefon secara bertahap sesuai dengan kelebihan vaksin berdasarkan jumlah yang tidak hadir dari janji temu yang melibatkan pendaftar yang disahkan. Kami tidak membenarkan masuk, ”katanya dalam sidang media bersama dengan Menteri Kesihatan, Datuk Seri Dr Adham Baba.

Baca Lagi | Putrajaya kini memburu pelaku kesalahan 1MDB yang lain

Sebelumnya, Khairy mengatakan terdapat kira-kira 60,000 individu yang telah memilih untuk memasukkan diri mereka ke dalam senarai menunggu AstraZeneca kerana slot yang tidak mencukupi ketika pemerintah pertama kali melancarkan pelancaran program pilihan pada 2 Mei.

Namun, dalam keadaan di mana mereka yang berada dalam senarai menunggu yang telah dipanggil dan mengesahkan kehadiran mereka gagal muncul, Khairy mengatakan vaksin yang tidak ditutup akan diberikan kepada mereka di pusat vaksinasi untuk mengelakkan pembaziran.

Dia juga meyakinkan mereka yang berada dalam senarai menunggu bahawa mereka telah dipanggil tetapi tidak dapat hadir, dengan menyatakan bahawa mereka tidak perlu panik kerana nama mereka masih menjadi sebahagian daripada NIP.

Sejumlah 19,718 dos vaksin AstraZeneca telah diberikan setakat ini, tambah Khairy.

Menteri koordinator National Covid-19 Program Imunisasi (NIP) Khairy Jamaluddin mempertahankan penggunaan sistem amaran awal Hotspot Identification for Dynamic Engagement (HIDE) oleh pemerintah hari ini, dengan menyebutkan lonjakan aktiviti mall dan kejatuhan di pusat membeli-belah menjelang perayaan Raya.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Putrajaya kini memburu pelaku kesalahan 1MDB yang lain

Read Next

Saya tidak akan meletakkan jawatan, Pirlo

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x