Kerajaan perlu memikirkan semula kewarganegaraan, polisi imigresen terhadap pasangan asing

Dengan lebih ramai rakyat Malaysia berkahwin dengan orang asing dan mewujudkan keluarga transnasional, kerajaan harus menggunakan semula dasar kewarganegaraan dan imigresennya sekarang sebagai cara untuk mengembangkan bakat negara, kata ahli parlimen pembangkang Charles Santiago.

Ahli Parlimen Klang itu memberi amaran bahawa masalah pengaliran otak mungkin bertambah buruk sekiranya dasar seperti itu tetap tidak diterima daripada keluarga transnasional kerana mereka mungkin berhijrah ke negara lain yang dianggap lebih akomodatif.

Bagi Charles, kerajaan harus melihat pasangan ekspatriat sebagai penyumbang berpotensi ekonomi Malaysia dan mempertimbangkan cara untuk mengembangkan kumpulan bakat ini.

“Pandangan saya adalah bahawa pengurusan kerajaan mengenai persoalan kewarganegaraan, termasuk pasangan asing, adalah bahawa ia memandang isu tersebut dari sudut undang-undang, ketertiban dan keselamatan; dan bukan dari perspektif pembangunan.


“Kerajaan perlu mengubah perspektifnya ke perspektif pembangunan,” katanya semasa forum dalam talian yang dijalankan oleh kumpulan advokasi Family Frontiers malam tadi.

Baca Lagi | Isu PAS-MIC boleh menimbulkan masalah kepada BN dan Muafakat

Semasa forum bertajuk “Marginalisasi Ekonomi yang Mempengaruhi Keluarga Transnasional Malaysia”, Charles menunjukkan bahawa lebih dari satu juta rakyat Malaysia bekerja di luar negara, dan mendesak pemerintah untuk memanfaatkan pasangan bukan Malaysia untuk menyeimbangkan saluran otak.

“Di sini kita memiliki situasi di mana kita memiliki orang-orang yang terlatih, mereka adalah profesional, akademik, jurutera, dan pakar yang mengusahakan data besar, untuk semua yang anda tahu, kecerdasan buatan, digitalisasi dan sejenisnya.

“Kerajaan yang berhemah akan menganggap ini adalah aset Malaysia … Mengapa anda memperlakukan mereka sebagai musuh negara? Mereka berkawan dengan negara. Naratifnya mesti berubah, ”katanya.

Family Frontiers melaporkan bahawa dalam tinjauan yang mereka lakukan terhadap lebih dari 516 pasangan bukan warganegara Malaysia yang tinggal di sini, 75 peratus mengaku memiliki ijazah sarjana muda atau lebih tinggi. Namun 49 peratus daripadanya melaporkan menganggur. Tinjauan itu juga menunjukkan bahawa banyak dari mereka yang memiliki pekerjaan, berada di industri utama, dengan jumlah terbesar bekerja dalam teknologi maklumat (28 persen), diikuti oleh manajemen bisnis (13 persen), pendidikan (12 persen), dan kejuruteraan dan pembuatan (10 peratus).

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Bangladesh menghantar lebih banyak pelarian Rohingya ke pulau terpencil dan mudah banjir

Read Next

Nunuk Nuraini, pengasas Indomee meninggal dunia pada usia 59 tahun

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x