Kemenangan Biden di Arizona, diperakui Wisconsin, semakin mengukuhkan kekalahan Trump

Kemenangan presiden terpilih Joe Biden di Arizona dan Wisconsin diperakui semalam, seterusnya mengukuhkan kemenangannya walaupun Donald Trump terus membuat tuntutan tidak berasas mengenai penipuan suara.

“Pemilihan ini dilakukan dengan ketelusan, ketepatan dan keadilan sesuai dengan undang-undang dan prosedur pemilihan Arizona, walaupun terdapat banyak tuntutan yang tidak berasas untuk bertentangan,” kata setiausaha negara Arizona Katie Hobbs dalam perakuan resmi terakhir.

Demokrat terakhir yang membawa negara barat daya dalam persaingan untuk Gedung Putih adalah Bill Clinton pada tahun 1996, menandakan pergeseran peta pemilu AS yang ketara tahun ini.

Biden mengalahkan Trump dengan hanya lebih dari 10,400 surat suara di negeri di mana jumlah penontonnya tinggi, dan pergeseran demografi menyaksikan populasi pengundi muda Hispanik yang semakin meningkat.

Kemenangan bekas naib presiden di kubu bekas Parti Republik itu juga boleh dikaitkan dengan wanita pinggiran bandar yang tertarik pada pendekatan sentrisnya, kata para pakar.

Trump telah menolak untuk mengalah kepada Biden, yang menunda permulaan peralihan presiden beberapa minggu, kerana dia membuat tuntutan tidak berasas mengenai penipuan yang telah dijatuhkan di mahkamah negeri dan persekutuan.

“WOW, jumlah rasuah pilihan raya di Arizona Mendengar sekarang !, ”Trump menulis tweet sebagai peguam presiden dan beberapa ahli parlimen bertemu di Arizona.

Trump juga telah menargetkan cabaran undang-undang di negeri Pennsylvania, yang dimenangkan oleh presiden pada tahun 2016 tetapi dibalas kembali ke Demokrat tahun ini.

Baca Lagi | Pembentukan PN idea Azmin dan Muhyiddin – PEJUANG

Mahkamah tinggi Pennsylvania menolak pada hari Sabtu tuntutan mahkamah yang telah berusaha untuk membatalkan surat suara dalam keadaan di medan perang – atau untuk membuang semua suara dan membenarkan badan perundangan negeri untuk memutuskan pemenangnya.

Mahkamah menolak kedua-dua tuntutan tersebut dengan keputusan sebulat suara, yang menyebut yang kedua adalah “cadangan luar biasa agar mahkamah melepaskan semua 6.9 juta orang Pennsylvan yang memilih dalam pilihan raya.”

Pennsylvania secara rasmi mengesahkan kemenangan Biden di sana pada 24 November. Tuntutan itu juga berusaha menghentikan pensijilan. Biden telah meneruskan proses peralihan, walaupun ada upaya oleh Trump dan kempennya untuk membatalkan pilihan raya, dan akan dilantik pada 20 Januari.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Strategi’ Anggaran Anwar meletakkan Pakatan di posisi yang sukar

Read Next

Selebriti yang dituduh melakukan kesalahan seksual menggunakan sikap untuk memperdaya mangsa

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x