Internet mudah alih termurah ASEAN ialah di Filipina

Walaupun kos rata-rata untuk menyambung ke jalur lebar kabel tetap di Filipina berada pada jarak tinggi di Asean, kos untuk menyambung ke internet di negara ini lebih murah kerana kebanyakan orang Filipina menggunakan pilihan mudah alih, atau tanpa wayar, menurut firma telekomunikasi .

Dalam satu kenyataan, Globe Telecom Inc. mengatakan bahawa “topografi yang mencabar” Filipina telah menjadikan kesambungan dalam talian di seluruh negara mudah alih.

Data terkini dari laporan firma penyelidikan Hootsuite dan We Are Social’s Digital 2021 mengatakan bahawa terdapat sejumlah 73.91 juta pengguna internet di Filipina pada Januari 2021.

Ini telah mendorong pemain terbesar dalam industri telekomunikasi untuk menggunakan “strategi pertama-mudah alih”, menurut pernyataan Globe yang ingin menjelaskan laporan Inquirer.net sebelumnya yang menyenaraikan kos sambungan internet tetap dan berwayar.

Pernyataan The Globe mengatakan bahawa kos sambungan telefon bimbit atau tanpa wayar telah dihilangkan dalam data yang dikutip oleh laporan sebelumnya dan itulah sebabnya kos internet Filipina kelihatan antara yang tertinggi di Asean.

“Walaupun terdapat banyak tantangan, industri telah melakukan semua yang mungkin untuk memenuhi kebutuhan pengguna,” kata pernyataan Globe, mengutip Maria Yolanda Crisanto, SVP dan ketua pegawai keberlanjutan untuk Globe Telecom.

“Dengan Filipina memiliki 97 peratus pelanggan mudah alih dengan prabayar, negara ini adalah antara harga terendah dibandingkan dengan ASEAN pada Php 11,25 per gigabait,” kata Crisanto dalam pernyataan Globe.

Dia mengatakan bahawa kos internet di Filipina “lebih rendah daripada Php 40.18 Thailand, Php 46.87 Singapura, dan Php 29.17 di Indonesia.” “Harga jalur lebar prabayar adalah Php 9 per gigabait,” tambahnya, mengutip data dari laporan Digital 2021.

Filipina juga menyaksikan peningkatan ketara dalam kelajuan internet mudah alih rata-rata untuk bulan Mei, menurut Indeks Speedtest Global Ookla.

Dari 29.12 megabit sesaat (Mbps) pada bulan April, kelajuan muat turun mudah alih rata-rata negara meningkat hingga 31.98 megabit sesaat pada bulan Mei.

Sebaliknya, dari 7.65 megabit sesaat (Mbps) pada bulan April, kelajuan muat naik mudah alih purata negara meningkat menjadi 8.74 megabit sesaat pada bulan berikutnya.

Angka terkini mendorong kedudukan negara ke 77 pada kelajuan internet, tepat tujuh kedudukan lebih tinggi daripada bulan sebelumnya.

Globe mengatakan pelaburan infrastruktur yang dilakukan dalam beberapa tahun terakhir telah membuka jalan untuk sambungan mudah alih yang lebih baik dan pantas. “Dengan pelaburan infrastruktur yang dilakukan oleh pemain telekomunikasi, termasuk Globe selama bertahun-tahun, Filipina telah menyaksikan peningkatan ketara dalam kelajuan internet, seperti yang diakui oleh penganalisis bebas Ookla dan OpenSignal,” kata Crisanto.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Pemohon kerja graduan ditolak kerana kurang ajar

Read Next

Lebih 1,000 halaman penyerahan bertulis dikemukakan ke mahkamah

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.