Guardiola memenangi Anugerah Pengurus Terbaik LMA

Pengurus Manchester City Pep Guardiola dinobatkan sebagai Pengurus Terbaik Liga Pengurus Liga (LMA) pada hari Isnin kerana memimpin pasukannya ke gelaran ketiga Liga Perdana Inggeris dalam empat tahun.

City menamatkan 12 mata di hadapan Manchester United di tempat kedua dan juga memenangi Piala Liga keempat berturut-turut, menewaskan Tottenham Hotspur 1-0 di Wembley pada bulan April. Pasukan Guardiola menentang Chelsea di final Liga Juara-Juara pada hari Sabtu.

Pemain Sepanyol itu dianugerahkan penghormatan itu untuk kali kedua, sebelum ini pernah diakui semasa kempen memecah rekod City 2017-18 ketika mereka memenangi gelaran liga dan menjadi kelab penerbangan teratas pertama yang mencatat 100 mata.

Dia mengalahkan bos Leeds United, Marcelo Bielsa, Daniel Farke dari Norwich City, pengurus Wanita Chelsea, Emma Hayes, bos West Ham United, David Moyes, dan Brendan Rodgers dari Leicester City ke Sir Alex Ferguson Trophy.

“Saya gembira dapat memenangi anugerah ini untuk kedua kalinya, tetapi penghargaan seperti ini hanya dapat dilakukan jika pengurus dikelilingi oleh profesional teratas,” kata Guardiola.

“Pemain saya hebat – dedikasi dan profesionalisme mereka tidak pernah goyah, bahkan dalam musim yang paling mencabar yang pernah kami hadapi. Dan kakitangan saya juga berhak mendapat pujian tertinggi.

“Penghargaan ini didedikasikan dan dibagikan kepada mereka.”

Baca Lagi | Muhyiddin: Tidak ada piawaian berganda dalam mematuhi Covid-19 SOP

Hayes menjadi pengurus pertama dari permainan wanita yang menjadi antara enam pesaing teratas untuk Anugerah Pengurus Terbaik.

Bos Chelsea dinobatkan sebagai Pengurus Liga Super Terbaik Wanita setelah membimbing kelab London meraih gelaran liga berturut-turut, kemenangan Piala Liga dan final Liga Juara-Juara pertama mereka, di mana mereka dikalahkan 4-0 oleh Barcelona.

Pemain tengah Tottenham dan England, Dele Alli mengatakan dia bertekad untuk kembali lebih kuat dan cergas setelah menjalani musim “paling sukar” dalam kariernya.

Pemain berusia 25 tahun itu menghabiskan sebahagian besar kempen yang dibekukan oleh Jose Mourinho sebelum kembali ke gelanggang sementara bos sementara Ryan Mason. Alli, yang hanya membuat dua perlawanan Liga Perdana sebelum pelantikan Mason pada bulan April, ingin meninggalkan kelab pada bulan Januari, dengan pertemuan semula dengan Mauricio Pochettino di Paris Saint-Germain, tetapi Spurs menyekatnya.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Muhyiddin: Tidak ada piawaian berganda dalam mematuhi Covid-19 SOP

Read Next

166 cedera termasuk 47 cedera parah dalam nahas kereta api LRT berhampiran KLCC

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x