Gaji minimum, di tengah-tengah tinjauan, menurut Muhyiddin

Menurut Tan Sri Muhyiddin Yassin, kadar gaji minimum masih dalam pertimbangan untuk memastikan bahawa pendapatan pekerja terus relevan dengan keadaan ekonomi semasa.

Perdana menteri telah menyatakan bagaimana pemerintah mengambil tindakan untuk melindungi hak-hak pekerja, terutama masalah gaji minimum.

Dalam siaran televisyen tempatan hari ini, dia mengatakan dalam ucapan Hari Pekerja bahawa dia berharap semua pihak mendesak individu yang ingin didengar untuk terlibat dan menyuarakan pandangan dan cadangan mereka melalui platform yang disediakan.

Dia juga menyebutkan bahawa itu adalah bagian dari upaya pemerintah pada tahun sebelumnya untuk membantu para pekerja dalam memerangi dampak pandemi melalui strategi tiga cabangnya.

Strategi pertama adalah mengekalkan pekerjaan sekarang, yang kedua adalah melindungi hak pekerja dan yang ketiga adalah untuk mewujudkan lebih banyak peluang pekerjaan. Dia juga menambahkan bahawa pemerintah sudah dalam proses memperbaiki dan meminda undang-undang buruh terutama Undang-Undang Ketenagakerjaan 1955 di mana pemerintah berusaha untuk memperluas ruang lingkup penerapan undang-undang tersebut.

Baca Lagi | AS secara rasmi menarik diri dari perang terpanjangnya

Muhyiddin mengatakan bahawa ini akan merangkumi semua pekerja yang bekerja di sektor swasta tanpa mengira gaji mereka, lanjutan cuti bersalin kepada 90 hari, memberikan cuti bapa tiga hari, menurunkan waktu kerja dari 48 jam seminggu menjadi 45 jam dan pengenalan jadual kerja yang fleksibel.

Usaha pemerintah untuk mengurangkan kadar pengangguran juga disebutkan oleh perdana menteri serta pelancaran dan pelaksanaan perkhidmatan pencocokan pekerjaan dan pekerjaan nasional iaitu portal MYFutureJobs, UpskillMalaysia dan MySTEP.

Beliau juga mengatakan bahawa dalam usaha meningkatkan pekerja di negara ini yang berkemahiran dan secara beransur-ansur mengurangkan pekerjaan pekerja asing, pemerintah akan memperkenalkan Program Dasar Pinjaman Boleh Ubah untuk Pinjaman Latihan Kemahiran di peringkat Diploma Lanjutan Kemahiran Malaysia.

Ketika MCO dilaksanakan secara menyeluruh, banyak institusi latihan terpaksa ditutup, dengan mempertimbangkan hal ini, pemerintah telah mengambil langkah maju untuk menyediakan pusat pembelajaran baru yang disebut ‘e-LATiH’ yang berisi lebih dari 300 modul latihan untuk membantu orang mengembangkan kemahiran mereka dalam keperluan industri masing-masing yang boleh diakses secara percuma.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Saifuddin Abdullah positif untuk Covid-19

Read Next

AS secara rasmi menarik diri dari perang terpanjangnya

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.