FBI mencari tunangan Gabby Petito setelah mayatnya ditemui

Ejen FBI hari ini dilihat memasuki rumah ibu bapa tunangan Gabby Petito, Brian Laundrie, ketika keluarganya menunggu pengenalan rasmi jenazah yang dijumpai di taman negara Wyoming, berhampiran tempat pasangan itu terakhir dilihat bersama ketika berada di sebuah negara perjalanan van.

Pejabat FBI Tampa mengatakan di Twitter pihaknya melaksanakan “waran carian yang dibenarkan oleh mahkamah” yang relevan dengan siasatan Petito.

Polis di Pelabuhan Utara, Florida, mengatakan pada awal hari Isnin bahawa pencarian Brian Laundrie telah berpindah dari Carlton Reserve, sebuah kawasan semula jadi yang luas berhampiran Pelabuhan Utara di pantai barat Florida yang telah diberkas oleh pihak penguatkuasa. Keluarga Laundrie mengatakan bahawa mereka percaya dia memasuki kawasan itu minggu lalu, menurut polis.

“Saat ini kami yakin kami telah menghabiskan semua jalan untuk mencari alasan di sana,” kata jabatan itu hari ini dalam satu kenyataan. “Agensi penguatkuasaan undang-undang terus mencari Brian Laundrie.”

Ejen polis dan FBI semalam mengatakan bahawa mereka mendapati mayat “konsisten” dengan Petito, seorang wanita berusia 22 tahun yang kehilangannya telah memikat Amerika Syarikat.

Anggota keluarga Petito melaporkan dia hilang pada 11 September, 10 hari selepas Laundrie pulang dari perjalanan merentas desa selama sebulan di dalam van tanpa dia.

Laman di mana mayat itu dijumpai tidak jauh dari tempat dua blogger perjalanan membuat penggambaran van pasangan itu, yang nampaknya ditinggalkan, di sepanjang jalan tanah berhampiran Spread Creek pada petang 27 Ogos, dua hari selepas terakhir kali Petito mengesahkan hubungan dengan keluarganya.

Bapa Petito, Joseph Petito, menyiarkan gambar anak perempuannya di Twitter selepas sidang akhbar itu. Foto, yang menunjukkan dia berdiri di antara dua sayap yang dicat, diberi keterangan dengan hati yang patah dan kata-kata: “Dia menyentuh dunia.”

Laundrie telah disebut sebagai “orang yang berminat” dalam kes tersebut tetapi tidak terlihat sejak meninggalkan rumah keluarganya di North Port pada Selasa lalu.

Sebelum menghilang, Laundrie enggan bercakap dengan penyiasat dan mempertahankan seorang peguam.

Polis Pelabuhan Utara mengatakan bahawa mereka mengetahui dari keluarga Laundrie hanya pada hari Jumaat bahawa dia telah hilang selama tiga hari.

“Sedih dan sedih kerana mengetahui bahawa Gabby telah ditemui meninggal,” kata polis Port Utara di Twitter. “Fokus kami sejak awal, bersama FBI, dan rakan nasional, adalah membawanya pulang. Kami akan terus bekerjasama dengan FBI untuk mencari lebih banyak jawapan. “

Petito dan Laundrie meninggalkan negara asalnya di New York pada bulan Jun, menuju barat dengan van dengan rancangan untuk mengunjungi taman-taman nasional di sepanjang jalan dan mendokumentasikan perjalanan di media sosial.

Petito menyiarkan foto terakhirnya pada 25 Ogos. Keluarganya percaya dia menuju ke Taman Nasional Grand Teton di Wyoming ketika mereka terakhir kali mendengarnya. Dia kali terakhir dilihat berjalan keluar dari sebuah hotel di Salt Lake City pada 24 Ogos.

Minggu lalu, polis di Moab, Utah, merilis rakaman kamera tubuh dari pertemuan 12 Ogos yang dua pegawai mereka lakukan dengan pasangan itu semasa perhentian lalu lintas.

Dalam video tersebut, Petito terisak-isak ketika dia menjelaskan pertengkaran dengan Laundrie yang katanya kadang-kadang menjadi fizikal. Para pegawai tidak menahan pasangan itu tetapi menegaskan mereka menghabiskan malam itu secara berasingan, Petito di dalam van dan Laundrie di sebuah hotel.

Abdullah Hakim

Kewartawanan dan berita adalah cawan kopi saya setiap hari

Read Previous

Speaker mengatakan berubah fikiran untuk melantik Ahli Parlimen DAP sebagai timbalan sementara

Read Next

Kira-kira RM48,000 dibelanjakan setiap bulan untuk gaji kakitangan utusan khas

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.