Fahmi Reza disoal siasat oleh polis selama dua jam

Walaupun sebagai penyiasatan baru yang dilakukan terhadapnya, pereka grafik tempatan Fahmi Reza Mohd Zarin telah berikrar untuk terus mengekspresikan dirinya melalui karya seni satira dan parodiknya.

Pereka itu menjelaskan bahawa walaupun pernah dihukum di masa lalu kerana karikaturnya, baginya, mempunyai hak untuk mengekspresikan diri secara bebas dan dapat menjalankan tanggungjawab siviknya untuk membicarakan hal-hal semasa tetap penting.

“Sebelum ini, saya telah ditangkap, disiasat, didakwa, diadili di mahkamah, didapati bersalah, dihukum, dan bahkan didenda RM30,000 semuanya kerana grafik saya. Itu empat tahun yang lalu, dan sejak itu saya tidak pernah berhenti.

“Babak penyiasatan terbaru ini tidak akan menghalang saya merancang dan menghasilkan karya seni saya, kerana ini adalah tanggungjawab saya sebagai pereka grafik dan juga rakyat Malaysia.

“Apa pun yang saya hantar adalah sebahagian daripada saya menyatakan kebebasan saya, sebagai rakyat Malaysia, untuk mengulas peristiwa semasa dan sebagai pereka grafik, saya membuat pernyataan ini melalui karya seni dan rekaan satira dan parodi saya,” katanya.

Fahmi Reza menegaskan bahawa semua reka bentuknya adalah hasil karya sendiri dan bahawa dia bertanggungjawab sepenuhnya terhadapnya, namun kesannya boleh jadi, dan bagaimana semua karya itu, yang kontroversial atau tidak, tidak pernah dihapuskan atau dikeluarkan dari media sosialnya platform.

“Saya tidak pernah merasakan keperluan untuk bersembunyi; Saya menggunakan nama saya sendiri di akaun (media sosial) saya sendiri dan saya bertanggungjawab untuk semua yang saya hantar, termasuk dua yang disiasat hari ini, ”serunya.

Fahmi Reza membuat pernyataan tersebut ketika ditemui di luar ibu pejabat polis daerah Putrajaya di sini di Presint 7 pada awal petang ini setelah dia menghabiskan dua jam setelah keterangannya diambil oleh polis.

Baca Lagi | Anwar tidak menolak untuk bekerjasama dengan Umno untuk PRU-15

Kenyataan itu berkaitan dengan dua karya seni Fahmi Reza yang disiarkan di akaun Twitternya, satu pada Oktober 2020 dan satu lagi bulan lalu, kedua-dua reka bentuk sindiran itu ditujukan kepada Menteri Kesihatan Datuk Seri Dr Adham Baba.

Turut hadir dalam wawancara hari ini ialah peguam Fahmi Reza, Yohendra Nadarajan dan Rajsurian Pillai.

Ketika dihubungi, Ketua Polis Daerah Putrajaya Asisten Komisioner Mohd Fadzil Ali mengesahkan wawancara Fahmi Reza dengan penyiasat hari ini.

“Ya, dia ada di sana dari pukul 11 pagi hingga 1 tengah hari dan ditemani oleh dua peguam. Kes disiasat di bawah Seksyen 500 Kanun Keseksaan, dan Seksyen 233 Akta Komunikasi dan Multimedia.

“Siasatan masih dijalankan,” kata Mohd Fadzil sebentar.

Seksyen 500 Kanun Keseksaan berkaitan dengan fitnah yang dibuat terhadap orang lain yang dihukum penjara hingga dua tahun atau denda, atau kedua-duanya, sementara Seksyen 233 CMA berkaitan dengan penggunaan kemudahan rangkaian atau perkhidmatan mereka yang tidak betul.

Tambahnya, Fahmi Reza menjelaskan bahawa pertanyaan yang diajukan kepadanya penyiasat hari ini berpusat pada pencipta karya seni digital dan pemilik akaun media sosial yang digunakan untuk memuat naiknya.

“Itu tidak pernah mereka jelaskan,” katanya ketika diminta untuk menunjukkan apa yang dikatakan fitnah tersebut.

“Saya di sini untuk menjelaskan kepada polis yang ingin mengetahui makna di sebalik karya seni saya, niatnya, siapa tujuannya, dan beberapa soalan lain yang berkaitan,” tambahnya.

Difahamkan, dua tweet yang dimaksudkan menunjukkan karikatur seseorang yang sangat mirip dengan Dr Adham Baba, dengan yang pertama dari Oktober 2020 bertajuk dengan kata hilang, atau hilang, dalam bahasa Melayu.

Tweet kedua yang dituduh sebagai fitnah merujuk kepada siaran Februari 15 yang memaparkan gambar karikatur seseorang yang menyerupai Dr Adham dan di dalamnya kupon yang seharusnya untuk memendekkan tempoh karantina seseorang setelah kembali dari perjalanan ke luar negara.

Ini merujuk kepada keputusan pemerintah untuk memaksa menteri persekutuan untuk menjalani karantina hanya tiga hari setelah tiba dari perjalanan ke luar negeri, berbanding dengan pengasingan 10 hari yang biasa dilakukan oleh rakyat biasa.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Anwar tidak menolak untuk bekerjasama dengan Umno untuk PRU-15

Read Next

Rusia menawarkan untuk berkongsi pengetahuan pengeluaran vaksin Sputnik V dengan Malaysia

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x