Dr Mahathir menyuarakan rasa kesal melantik Tommy Thomas sebagai peguam negara selepas memoir bom

Bekas perdana menteri Tun Dr Mahathir Mohamad telah menyatakan kekesalan atas keputusannya untuk mengupah Tan Sri Tommy Thomas sebagai peguam negara selepas pembebasan memoarnya, My Story: Justice in the Wilderness.

Dalam wawancara eksklusif dengan portal berita dalam talian Free Malaysia Today (FMT), Dr Mahathir mengatakan bahawa dia akrab dengan Thomas semasa memegang jawatan sebagai AG walaupun yang terakhir telah “sangat menentangnya” semasa pemerintahannya di bawah Barisan Nasional (BN) .

“Saya tidak menyedari dia memiliki beberapa” masa lalu “, yang sepertinya masih mempengaruhi dia,” kata Dr Mahathir.

Dalam bukunya, Thomas membuat beberapa penegasan mengenai Dr Mahathir, yang melibatkan peristiwa yang membawa kepada pengunduran diri sebagai perdana menteri dalam pemerintahan Pakatan Harapan, yang semuanya MP Langkawi membantah atau membantah kepada FMT.

Dalam wawancara itu, Dr Mahathir menjelaskan bahawa dia bersedia mempertahankan Thomas dalam jawatannya sebagai Peguam Negara, dengan mengetahui sepenuhnya tindak balas yang akan dia terima dari masyarakat Melayu sebagai orang bukan Melayu pertama yang menerajui kedudukan itu.

“Saya fikir Tommy Thomas akan menjadi AG profesional yang baik yang akan melakukan sesuatu mengikut undang-undang, dan bukan kerana dia harus melakukan apa yang saya suruh lakukan.

Baca Lagi | Tentera Myanmar melantik menteri setelah menggulingkan Suu Kyi dalam rampasan kuasa

“Dengan keraguan, saya menerimanya sebagai Peguam Negara kerana mengetahui sepenuhnya bahawa itu tidak sesuai dengan orang Melayu. Sebelum ini, semua AG adalah orang Melayu, ini pertama kali kita mempunyai AG yang bukan berbangsa Melayu.

“Tetapi saya bersedia untuk membelanya tetapi jika saya tahu ini akan berlaku, saya akan memilih orang lain, tetapi pada masa itu, saya fikir ia akan menjadi pengalaman baru, kami mempunyai seorang AG yang profesional, saya fikir dia , “Katanya.

Dalam wawancara yang sama, Dr Mahathir juga memberi komen bahawa AG sebelumnya tidak menjalankan tugas dengan memuaskan.

Dia menyebut sebagai contoh mereka yang mengikuti perintah mantan perdana menteri Datuk Seri Najib Razak dan bukannya melakukan tindakan undang-undang terhadap yang terakhir atas dakwaan peranannya dalam skandal 1Malaysia Development Berhad (1MDB).

“Mereka membuat keputusan yang tidak betul. Sebagai contoh, Najib Razak dikatakan tidak melakukan kesalahan, namun hari ini kita tahu bahawa dia telah dinyatakan bersalah. Anda lihat, untuk AG mengatakan dia tidak melakukan kesalahan dan menafikan perbicaraan di pengadilan adalah salah, ”katanya.

Buku 500 halaman Thomas My Story: Justice in the Wilderness diterbitkan pada 30 Januari dan telah menimbulkan minat dan kontroversi sejak itu. Isinya merangkumi tempoh jawatannya sebagai AG dari 2018 hingga 2020.

Sejak itu, Najib telah menuntut permintaan maaf melalui peguamnya, dan juga menuntut ganti rugi RM10 juta, atas tuduhan yang dibuat terhadapnya dalam buku berkenaan pembunuhan penterjemah Mongolia, Altantuya Shaariibuu pada tahun 2006.

Dia diikuti oleh bekas jaksa peguam III, Datuk Mohamad Hanafiqh Zakaria, yang membuat laporan polis terhadap Thomas kerana didakwa mendakwa dalam buku itu bahawa dia tidak mampu mendakwa Najib kerana rasuah dalam kes SRC International. Semalam, pendahulu terdekat Thomas sebagai AG Tan Sri Mohamed Apandi Ali juga membuat laporan polis, dengan mendakwa dia telah melanggar Akta Rahsia Rasmi dengan menerbitkan memoarnya.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

MCO 2.0 telah menutup dua pertiga perniagaan kecil di Malaysia

Read Next

Guan Eng menyatakan kekecewaannya terhadap CNY SOP

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x