Dr Mahathir: Kelewatan Undi18 adalah tindakan yang disengajakan

Bekas perdana menteri Tun Dr Mahathir Mohamad hari ini mendakwa bahawa kelewatan menurunkan usia pengundian menjadi 18 di Malaysia adalah langkah sengaja oleh pemerintah untuk menghentikan pemuda negara itu daripada menyatakan pendapat mereka dalam pilihan raya akan datang.

Dia mengatakan tidak dapat dibayangkan bahwa di zaman data besar, pemerintah tidak punya waktu untuk menjadikannya kenyataan setelah disetujui oleh Parlimen pada bulan Julai 2019.

“Di tempat pertama, ada banyak masa untuk melakukan semuanya, terutama sekarang, ketika semuanya direkam dan anda dapat mengakses rekod kapan saja, jadi anda tahu di mana orang itu, IC dan nama mereka. Tidak boleh ada kelewatan.

“Sekiranya ada penundaan, maka itu disengaja. Mereka berusaha untuk menghentikan golongan muda daripada mengambil bahagian dalam pilihan raya dan itu tidak adil.

Dr Mahathir tampil mengejutkan di ibu pejabat polis daerah Dang Wangi hari ini, yang bertepatan dengan kehadiran beberapa anggota parlimen Pembangkang yang dipanggil untuk terlibat dalam demonstrasi Undi18 Sabtu lalu.

Dr Mahathir juga menyatakan sokongannya kepada mereka, dengan mengatakan bahawa mereka tidak melakukan kesalahan dan hanya menggunakan hak demokrasi mereka.

Baca Lagi | Hadi mengatakan PAS menentang pemergian dari tujuan asal Muafakat

“Saya tidak tahu apa yang ada untuk disiasat. Kita hanya menggunakan hak kita, terutama ketika Parlimen tidak bersidang.

“Orang tidak boleh mengadu melalui Parlimen; oleh itu, mereka mesti mencari jalan lain untuk menyalurkan pandangan mereka kepada pemerintah, ”katanya.

Ahli Parlimen Petaling Jaya, Maria Chin Abdullah, Ahli Parlimen Simpang Renggam, Maszlee Malik, Ahli Parlimen Segambut, Hannah Yeoh dan bekas ketua Bersih 2.0 serta Presiden Majlis Peguam, Datuk Ambiga Sreenevasan dipanggil hari ini kerana terlibat dalam tunjuk perasaan Undi18 di gerbang Parlimen Sabtu lalu.

Kerajaan Pakatan Harapan (PH) pimpinan Dr Mahathir, bersama dengan Pembangkang, sebulat suara memilih untuk melaksanakan Undi18 pada tahun 2019, dan Perlembagaan telah dipinda pada tahun yang sama. Menurut SPR, terdapat kira-kira 1.2 juta belia berusia 18 hingga 20 tahun di Malaysia.

Pada November 2020, berikutan kejatuhan PH dan penggulingan Dr Mahathir, Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Parlimen dan Undang-Undang) Datuk Seri Takiyuddin Hassan berjanji bahawa Undi18 akan dilaksanakan menjelang Julai tahun ini. Tetapi SPR, dalam pengumuman pada bulan Februari, mengatakan ini akan ditolak kembali ke 1 September 2022, dengan menyebut perintah kawalan pergerakan (MCO) sebagai alasan untuk penundaan itu.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Hadi mengatakan PAS menentang pemergian dari tujuan asal Muafakat

Read Next

18 pemuda Malaysia mendakwa PM, SPR untuk hak mengundi

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x