China enggan mengakui kemenangan Biden

China enggan mengakui kemenangan Biden

China enggan mengakui kemenangan Biden

China menolak hari Isnin untuk mengucapkan tahniah kepada Joe Biden sebagai pemenang pilihan raya presiden AS, dengan mengatakan keputusan pengundian masih belum ditentukan.

Walaupun penyandangnya Donald Trump belum mengakui dan melancarkan beberapa cabaran undang-undang, banyak pemimpin dunia mengucapkan tahniah kepada Biden dan pasangannya Kamala Harris setelah Demokrat diumumkan sebagai pemenang pada hujung minggu dan perayaan spontan meletus di bandar-bandar Amerika.

Empat tahun Trump di Gedung Putih ditandai oleh perang perdagangan yang mahal dan hubungan yang semakin dingin dengan China, dengan kedua-dua kuasa itu memacu bidang yang dipersalahkan atas pandemik Covid-19 hingga rekod hak asasi manusia Beijing di Xinjiang dan Hong Kong.

Baca Lagi | Baru bertanya motif kerajaan setelah Kementerian Komunikasi mendapat RM85.5 juta dalam Belanjawan 2021

China – di antara segelintir negara besar termasuk Rusia dan Mexico yang belum mengucapkan tahniah kepada Presiden terpilih – hari Isnin mengatakan bahawa “menyedari bahawa Biden menyatakan bahawa dia adalah pemenang pilihan raya.”

“Pemahaman kami adalah bahwa hasil pemilihan akan ditentukan sesuai dengan undang-undang dan prosedur AS,” kata jurucakap kementerian luar negeri Wang Wenbin kepada media pada taklimat reguler.

Setelah menolak untuk mengakui kemenangan Biden walaupun ada pertanyaan berulang kali dari wartawan, Wang berkata: “Kami berharap pemerintah AS yang baru dapat bertemu China setengah jalan.”

Trump telah menolak untuk mengakui kekalahan, dengan mengeluh dalam tweet pada hari Ahad, “Sejak kapan Lamestream Media memanggil siapa presiden kita yang berikutnya?”

China pada hari Isnin mengesampingkan pertanyaan kapan ia akan mengucapkan tahniah kepada presiden terpilih Amerika Syarikat Joe Biden atas kemenangannya dalam pemilihan, dengan jurucakap Kementerian Luar Negeri mengatakan hanya bahawa China akan bertindak sesuai dengan praktik antarabangsa.

Lebih dari 24 jam setelah media AS mengisytiharkan Biden menang, China tetap menjadi salah satu dari beberapa negara besar yang belum menghantar mesej ucapan tahniah kepada Biden dan pasukannya atas kekalahan Donald Trump, menyebabkan banyak pihak membuat spekulasi sama ada pegawai di sana menunggu yang keluar presiden untuk mengakui secara rasmi. Dan dengan dua bulan lagi sehingga Trump meninggalkan pejabat, Beijing mungkin ingin mengelakkan apa-apa yang boleh mengacaukan lagi hubungan AS-China.

Read Previous

Perikatan melantik Azmin sebagai pengarah pemilihannya

Read Next

Tesco bekerjasama dengan Foodpanda untuk menyampaikan produk dan bahan makanan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *