The Malaysia Post

Chen memecahkan rekod pesaing Hanyu di Beijing

Nathan Chen

Credits: yale

Nathan Chen memecahkan rekod dunia yang dipegang oleh saingan sengit Yuzuru Hanyu apabila juara skating Olimpik dua kali yang “terkejut” itu membuat permulaan goyah untuk meninggalkan pertahanan kejuaraannya dalam masalah hari ini.

Berdepan buat kali pertama di Sukan Beijing, Hanyu terpaksa berpuas hati dengan tempat kelapan yang mengecewakan dalam program pendek itu, dengan rakan sepasukannya yang lebih muda dari Jepun Yuma Kagiyama dan Shoma Uno kedua dan ketiga.

Chen, yang menjaringkan 113.97 untuk selesa menewaskan rekod program pendek Hanyu sebelum ini iaitu 111.82, mengepam penumbuk gembira pada akhir persembahannya.

“Saya tidak tahu apa yang menimpa saya,” kata warga Amerika itu selepas reaksinya. “Saya secara amnya tidak melakukan perkara seperti itu tetapi ia berasa betul… Saya sangat gembira dan saya rasa itu baru sahaja keluar.”

Skor itu membawa juara dunia tiga kali itu selangkah lebih dekat kepada satu-satunya hadiah utama yang telah mengelaknya, pingat emas di temasya itu.

Hanyu, yang menjaringkan 95.15 selepas melakukan kesilapan pada lompatan pertamanya, perlu merapatkan jurang hampir 20 mata dalam skate percuma untuk dapat melengkapkan matlamatnya untuk merangkul kejuaraan Olimpik ketiga berturut-turut.

Dia memberitahu wartawan dia fikir kesilapan itu mungkin disebabkan oleh lubang pada ais yang dibuat oleh pemain skate lain.

“Sebenarnya, saya berasa sangat terkejut hari ini,” katanya. “Tetapi saya mempunyai satu lagi peluang dalam program percuma.”

Chen hampir mencapai rekod apabila dia mempersembahkan program “La Boheme” yang sama untuk acara berpasukan pada hari Jumaat, tetapi kasut luncurnya hari ini lebih bersih dan para hakim memberi ganjaran kepadanya.

Berpakaian sederhana hitam dan putih, Chen mengawal sepenuhnya ketika dia memecut di gelanggang, mendarat dua lompatan empat kali ganda dan gandar tiga dengan mudah.

Terdahulu Hanyu, melihat setiap inci nama samarannya “Putera Ais” dengan baju atasan perak dan biru yang berkilauan, telah naik ke atas ais untuk bersorak dan menjerit daripada orang ramai.

Hanyu memberi inspirasi kepada ramai peminat setia di seluruh dunia, dan China tidak terkecuali.

Kesilapan itu berlaku pada lompatan pertamanya, bertujuan untuk menjadi Salchow empat kali ganda ― tetapi dia akhirnya hanya membuat satu pusingan.

Hanyu hanya tiba di Beijing pada hari Ahad, dua hari sebelum pertandingan bermula.

Dia bertegas bahawa ketibaan lewat tidak boleh dipersalahkan kerana penampilannya yang tidak seperti biasa.

“Persediaan untuk ke sini adalah tepat,” katanya kemudian kepada laman berita Olimpik. “Ia membingungkan kerana semuanya telah berlalu sehingga sekarang.”

Chen berkata dia bersimpati dengan Hanyu ― pada 2018 dia juga mempunyai program pendek bencana di Sukan Olimpik yang melenyapkan harapannya untuk emas.

Baca Lagi | Chen memecahkan rekod pesaing Hanyu di Beijing

“(Ia) pasti tidak berasa hebat,” kata Chen. “Tetapi anda pasti tidak boleh mengira dia. Dia juara Olimpik dua kali atas sebab tertentu.”

Read Previous

Menara TM disenaraikan untuk dijual, harga tidak didedahkan

Read Next

Najib mesti mendedahkan aset bernilai RM2.85b kepada 1MDB

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Sertai surat berita kami
Dapatkan artikel terkini, Pekerjaan, hadiah percuma, berita hiburan dihantar terus ke peti masuk anda
170000 subscribers are here