Benigno Aquino, bekas presiden Filipina, meninggal dunia pada usia 61 tahun

Benigno Aquino, mantan presiden Filipina dan anak dua tokoh pro-demokrasi yang paling dihormati di negara ini, telah meninggal dunia pada usia 61 tahun.

Aquino, yang menghidap penyakit ginjal, mati dalam tidurnya pada hari Khamis pagi, kata keluarganya kepada media tempatan. Dia telah menerima rawatan di sebuah hospital di ibu kota Manila.

Wakil presiden, Leni Robredo, mengatakan dia sangat sedih dengan berita itu, yang menggambarkannya sebagai “kawan baik dan presiden yang jujur”.

Aquino, yang terkenal dengan nama Noynoy dan PNoy, memimpin Filipina dari tahun 2010 hingga 2016. Sebagai presiden, dia dipuji kerana menghidupkan kembali ekonomi, dan atas pertahanannya yang kuat terhadap wilayah negara itu. Pada tahun 2013, dia membawa Beijing ke pengadilan untuk mengadili tuntutannya di Laut China Selatan – kes yang dimenangkan oleh Filipina pada tahun 2016.


Keturunan dari salah satu keluarga politik terkemuka di negara ini, dia berkuasa setelah mendapat gelombang sokongan masyarakat setelah kematian ibunya Corazon Aquino pada tahun 2009, yang juga bekas presiden.

Dia sangat dihormati karena memimpin pemberontakan “kekuasaan rakyat” tahun 1986 terhadap Ferdinand Marcos, mengantar demokrasi setelah dua dekad diktator. Ayahnya, Ninoy Aquino, dibunuh ketika menentang Marcos pada tahun 1983. Dia telah kembali dari pengasingan di AS, tetapi ditembak mati dalam beberapa minit setelah turun dari pesawat.

Aquino sendiri ditembak lima kali pada tahun 1987, ketika tentera pemberontak menyerang istana presiden Malacanang, berusaha menggulingkan pemerintahan ibunya. Salah satu peluru tetap tersangkut di lehernya sepanjang hidupnya.

Dalam kekuasaannya, pemerintahannya mencapai kemajuan ketika, setelah bertahun-tahun berunding, ia menandatangani perjanjian damai dengan Front Pembebasan Islam Moro, sebuah kumpulan pemberontak utama.

Baca Lagi | Ebrahim Raisi, memperoleh kemenangan besar dalam pemilihan presiden Iran

Aquino juga berjaya menyusun rang undang-undang kesihatan pembiakan yang menghadapi tentangan kuat di negara mayoritas Katolik, yang menjanjikan akses sejagat untuk pendidikan seks dan kontrasepsi.

Dia digantikan oleh populis Rodrigo Duterte, yang menjawat jawatan pada tahun 2016.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Sultan Nazrin mengizinkan upacara pengorbanan haiwan Aidiladha di Perak semasa MCO

Read Next

Deklarasi berkanun BN untuk memeriksa cita-cita PM Anwar

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.